Kamana Atuh, Cinta?

Berkali-kali aku meyakinkan diri

Bahwa rasa itu tidak pernah ada

Sekarang aku tidak bisa membohongi diri

Bahwa rasa itu memang ada

Terjebak, antara keinginan yang sulit kugapai

Dan apa yang bisa kugapai tapi tak sungguh-sungguh kuingini

Ah, kamana atuh, cinta…cinta…

NB : Heu3x. Geuleuh ih, jadi nulis yang beginian 😀

C 1 H 3 U L 4 17 6. 261107. 20.00

loading...

Previous

Total Football, Where Are You?

Next

The Most Inspiring Love Story: Kabayan and Iteung

9 Comments

  1. candragati

    cinta? kemana cinta? cinta tidak pergi. Karena itu kamu bisa hidup sampai saat ini.

    candraga13: top kroner aktif cinta-cintaan. 😛

  2. aku kayaknya tau deh siapa di dia
    tuh…
    namanya ada disono noh ;P

  3. Donny

    @candragati: emang nggak pergi, tapi sering sembunyi :))
    @agah: emang saha kitu? sok tauuu…:p eh, gah, namanya jangan diganti-ganti atuh, supaya nggak masuk moderasi terus….

  4. Dududu ada yg lagi romangtis… :-p aya naon…

  5. Eh maap nge-reply lagi.. saya perhatikan sepertinya utk sebagian orang, cinta itu bisa diciptakan dan dimusnahkan dengan mudah 😉 hipotesa sementara yg kurang didukung teori romantisme.

  6. @andra: heu3x. ada godaan setan romantis nih. Tapi, kayaknya memang hipotesanya beralasan sih, saya juga sekarang merasa jadi orang yang seperti itu. Mungkin ada hubungannya dengan ‘pikiran’? Perlu ada penelitian lagi niiihh…:D Saya bisa dengan mudah menginginkan seseorang, tapi juga nggak jarang, bisa dengan mudah untuk nggak pengen lagi…:))

  7. Lagi kangen tah kang… ? 🙂 ku saha?

  8. JaF

    kualat lu don.. kesambet setan asrama.. eh asmara hehehe.. Akhirnya cinta melembutkan hati seorang donny.. hallah!

  9. ck ck ck ck ck 😀 .. Hanya sekedar sulit kan, mas Donny? Gak mostahil tho?

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén