Jakarta

Sebetulnya, bagi saya selama ini, nyaris tidak ada satu pun hal yang menarik dari kota Jakarta. Satu-satunya yang saya suka adalah kerlap-kerlip lampu yang mewarnai Jakarta di malam hari. Itu saja.

Ah, ya … Jakarta memang menawarkan mimpi dan harapan. Pusat bisnis di Indonesia, sudah pasti Jakarta. Perputaran uang terbesar di Indonesia ada di Kota ini, yang zaman VOC berkuasa lebih dikenal sebagai Batavia. Semua fasilitas, ada di Jakarta. Gaji pegawai di sini, lebih besar dari kota lain. Meskipun, berbanding lurus juga dengan kebutuhan untuk hidup di Jakarta.

Bukan suatu kebetulan Jakarta menjadi Ibukota Indonesia, sebab sejak zaman Hindia Belanda, Batavia sudah menjadi pusat pemerintahan. Dan tidak tergantikan meskipun Jepang berhasil menguasai Indonesia. Hingga akhirnya bangsa Indonesia memiliki kembali negeri ini, Jakarta tetap menjadi pilihan untuk menjadi Ibukota. Meskipun dalam satu waktu, Yogyakarta pernah menjadi ibukota Indonesia, namun hal tersebut tidak berlangsung lama.

Kesan pertama saya bertahun-tahun lalu, ketika masih kecil, Jakarta panas. Dan itu membuat saya tidak betah. Pernah, saya bertekad, Jakarta adalah pilihan terakhir untuk mencari pekerjaan. Namun, toh, di Jakarta juga pekerjaan pertama saya. Meski pada akhirnya saya tidak bertahan lama juga, hanya 9 bulan. Atmosfir Jakarta bagi saya terlalu ‘keras’. Tidak pernah terpikir untuk bisa berlama-lama hidup di Jakarta. Kalau bisa, tidak perlu lah saya hidup di Jakarta. Biarlah orang lain saja yang berlomba-lomba hidup di kota ini. Jakarta bukan bagian saya dan hati saya juga tidak pernah ‘berada’ di sana, meskipun dengan resiko penghasilan saya tidak sebesar teman-teman yang bekerja di Jakarta.

Herannya, dalam beberapa bulan terakhir, saya malah lebih akrab dengan Jakarta. Meskipun tidak sampai jatuh cinta. Biasa saja. Ada kalanya dalam satu minggu, 3 kali bolak-balik Bandung-Jakarta. Semuanya karena tuntutan tugas dan profesionalisme. Selebihnya, karena saya suka perjalanan daripada ‘terkurung’ di kantor.

Beruntunglah Jakarta yang telah ‘melahirkan’ penulis sekaliber Alwi Shahab. Seorang penulis, mantan jurnalis Antara dan Republika. Lewat tulisan-tulisannya di Republika, yang kemudian dibukukan menjadi 4 buah judul buku, Alwi berhasil membawa gambaran tempo doeloe kota Jakarta ke masa kini. Melalui buku-buku berjudul “Robin Hood dari Betawi“, “Queen of The East“, “Saudagar Baghdad dari Betawi” dan “Maria van Engels Menantu Habib Kwitang“, Alwi menceritakan fakta sejarah yang menarik tentang tempat-tempat di Jakarta. Bahkan, saya jadi tertarik untuk mendatangi tempat-tempat yang diceritakan oleh Alwi dalam buku-buku tersebut. Meskipun, tetap tidak sampai membuat saya jadi berminat untuk tinggal di Jakarta, tapi setidaknya ada alasan lain yang menjadikan Jakarta menarik bagi saya.

Merujuk ke buku-buku tersebut, dalam banyak hal, Jakarta tempo doeloe masih lebih baik. Bahkan, bisa dikatakan, yang terjadi di Jakarta sekarang bukanlah sebuah kemajuan, tetapi sebuah kemunduran. Julukan Queen of The East, Ratu dari Timur, yang pernah melekat pada kota Jakarta (Batavia) adalah sebuah pengakuan. Bahkan, saat itu, orang-orang Singapura yang lebih tertarik untuk datang ke Batavia. Sedangkan sekarang, sebaliknya … orang Indonesia yang berlomba-lomba untuk ke Singapura.

Sepanjang membaca buku-buku tersebut, imaji saya bekerja. Membayangkan Batavia. Indah, meski saya tidak tahu pasti seperti apa Batavia yang sesungguhnya. Saya membayangkan seandainya Batavia dulu ada di masa kini, tentu menyenangkan. Walaupun di sisi lain, adalah sebuah fakta kelam juga bahwa di Batavia pernah terjadi pembantaian terhadap lebih dari 10000 orang etnis China. Juga sebuah fakta, selain julukan “Ratu dari Timur”, Batavia juga dikenal sebagai “Kuburan orang Belanda”, karena 25% orang Belanda yang datang ke Batavia, mati di kota tersebut.

Selain itu, Batavia juga pernah mendapat julukan “Venesia dari Timur”, karena banyaknya kanal-kanal di kota tersebut. Karena sungai dan kanal-kanal tersebut merupakan salah satu sarana transportasi yang cukup vital di Batavia. Itulah sebabnya, Jakarta sekarang menjadi rawan banjir, karena banyaknya kanal-kanal air yang sudah berubah bentuk. Fakta lainnya, ternyata memang sejak dulu juga kawasan Gajah Mada dan Hayam Wuruk sekarang, terkenal sebagai daerah ‘hitam’, terutama urusan prostitusi.

Satu lagi fakta yang sebetulnya sangat ironis. Meskipun warga Betawi adalah penduduk asli kota Jakarta, namun Jakarta tidak pernah benar-benar menjadi milik mereka. Satu contoh saja, nama jalan. Nyaris sulit didapati nama jalan yang diambil dari ‘pahlawan’ Betawi. Padahal, sesungguhnya banyak warga Betawi yang berjuang untuk mengusir penjajah dari kota tersebut. Hal tersebut, dianggap sebagai sikap toleran warga Betawi yang sejak dahulu sudah terbiasa hidup dalam kemajemukan. Meskipun, saya berpendapat, hal tersebut karena ketidakberdayaan warga Betawi karena kurangnya -atau bahkan tidak adanya- kesempatan dalam sektor pemerintahan. Saat ini, cukup sulit mendapati warga Betawi yang tinggal di tengah Kota. Sebagian besar ‘terusir’ ke daerah pinggiran Jakarta.

Satu buku lain karya Ridwan Saidi, sejarahwan dan budayawan asli Betawi, juga sahabat Alwi Shahab. Buku tersebut berjudul “Anak Betawi diburu Intel Yahudi“. Sebuah cerpen yang berlatar belakang budaya Betawi, juga disisipi beberapa fakta tentang Jakarta tempo doeloe, terutama gambaran Jakarta tahun 50-70an. Meskipun, buku tersebut tidak memuat fakta sejarah sebanyak buku-buku Alwi Shahab. Namun, buku tersebut bisa dijadikan sebagai referensi untuk mengenal Jakarta tempo doeloe.

Sisa-sisa peninggalan Batavia, masih bisa ditemukan di kawasan sekitar Stasiun Kota, berupa gedung-gedung peninggalan VOC. Sebab kawasan Kota dulunya merupakan pusat kota Batavia, itu sebabnya disebut Kota. Namun, setelah Daendels berkuasa, pusat kota dipindahkan ke kawasan sekitar Monas, Senen dan Masjid Istiqlal sekarang. Pemindahan pusat kota disebabkan sudah mulai padatnya kawasan Kota dan mulai mewabahnya berbagai macam penyakit, diantaranya Malaria.

Setelah membaca buku-buku tersebut, setiap kali ke Jakarta, mata saya mulai tertuju ke gedung-gedung lama, atau nama-nama jalan. Setiap kali menemukan nama gedung atau jalan yang diceritakan dalam buku-buku tersebut, spontan hati saya berkata, “oh, ini tempat terjadinya bla bla bla …“, atau “oh, di sini ternyata daerah yang dulu bla bla bla…“. Selebihnya, Jakarta masih belum mampu membuat saya jatuh cinta.

loading...

Previous

Rindu di Malam Setengah Purnama

Next

Terasing

20 Comments

  1. ali

    jakarta ….oh… jakarta
    panasnya minta ampun

    alis last blog post..Jadi mahasiswa lagi

  2. Jadi cuma lampu kerlap-kerlip aja
    cape deh

  3. aLe

    Baru skali k Jakarta,
    Panasnya minta ampun
    Mgkn krn aLe trbiasa cuaca d Malang kali ya.,

  4. ada salah satu warisan menarik dari Belanda, yaitu Trem, sayangnya kemudian oleh Pemerintahan Indo trem ini dihilangkan, padahal kalo masih ada jakarta ndak perlu membangun busyway

    btw dulu sy pernah punya mimpi untuk “bertarung” di jakarta. tetapi skrng tidak tertarik lagi… lebih nyaman hidup di Bandung…eh Cimahi tepatnya Cihanjuang, adem ayem jauh dari hiruk pikuk megapolitan

  5. padahal di jakarta ada saya loh?!… masa ga jatuh cinta juga??!!… ;))

    iyah.. bukuna informatip pisan ceuk sayah ge..

    lalas last blog post..hari waktu hujan

  6. Widi

    Walaupun akhirnya nafkah saya ada di jakarta, kemudian akhirnya pasangan hidup ku dapatkan dari jakarta, mau gak mau kota jakarta jadi bagian hidup saya.

    tetapi yang saya sesalkan kenapa hidup di jakarta jadi seperti terbius dengan kesibukan pekerjaan, dan konsumtif.

    kuli jakarta merindukan kampung halaman…

  7. inyong ning kampung ae’ lah
    surabaya, walaupun lebih panas
    dari jakarta tapi sippp.

    ke jakarta ntar di gerebek ama satpol pp.

    kemangi-manias last blog post..Kualitas adalah target bergerak

  8. sebagai kota megapolitan, jakarta masih memiliki daya tarik yang sangat kuat seperti magnet. apa pun bisa ditemukan di sini. meski demikian, idealnya, nama2 betawi perlu diadopsi, entah sebagai nama jalan atau monumen tertentu, agar nilai2 kearifan lokalnya tidak musnah.

    sawali tuhusetyas last blog post..Pertemuan Tak Terduga dengan Mas Andy MSE

  9. Saya tidak pernah tertarik dengan Jakarta…
    Beberapa kali menginjakkan kaki di bandaranya hanya untuk transit…

    ‘Nins last blog post..Tamsil untuk Luqman-Ikan Cupang

  10. hidup jakarta, hidup ibukota indonesia

    jakarta kota yang panas, hawa yang panas juga kadang mambawa hati/sifat ikut menjadi panas, apa-apa jadi serba panas, serba ingin menang sendiri serba terburu-buru, jakarta oh jakarta

    Harrys last blog post..Selalu Merasa Cukup

  11. Meskipun sudah dua tahun tinggal di Jakarta, namun hati saya masih belum di sini. Rasanya sulit untuk membayangkan membangn rumah tangga di kota yang kacau balau ini.

    galihs last blog post..Karena Blog Adalah Tren Sesaat

  12. kata saiah mah Bandung terbaik pokona mah lah kang πŸ˜€

    Chimods last blog post..Duuh Bocor T_T

  13. Satu-satunya yang saya suka adalah kerlap-
    kerlip lampu yang mewarnai Jakarta di malam
    hari. Itu saja.

    Lebih indah mana ya, kerlap-kerlip lampu yang mewarnai Jakarta di malam hari, atau kerlap-kerlip lampu yang mewarnai Bandung saat melewati jembatan layang sambil naik motor? Kata daku mah jauh lebih indah yang kedua. Hehehe… πŸ˜€

  14. Ly

    I Lop Jakarta….
    Walau terkadang ada rasa jenuh juga di jakarta
    tapi mo gimana lagi aye pan mang anak betawi yang masih ngendon (tinggal) di tengahΒ² kota betawi (di segitiga emas nya jakarta)
    Dan kalau mang mau rehat mah yach kekampung orang daaaaaaahh… hueuhuee
    HIDUP BETAWIIIIIIII…. walau panas jangan jadikan hati ikutan panaaaaasss…. contoh na’ ayee… asoy geboy aja tuh huehuheu πŸ˜›

    Lys last blog post..Influenza

  15. Senasib kang, tukang bolak-balik Bandung – Jakarta seperti setrikaan. Tapi minimal mengurangi kejenuhan, bisa menikmati suasana dua kota.

    Beberapa waktu lalu saya sempat membaca buku Jakarta di Tahun 50-an tulisan Dr Firman Lubis. Meskipun banyak bercerita tentang pengalaman mulai masa kecilnya, namun buku tersebut bisa mendeskripsikan kondisi pada jaman itu.

    Artikel-artikel Alwi Shahab di Republika juga saya suka.

    indra khs last blog post..Pasar Kosambi Surga Penganan Bandung

  16. gaul atuh ka Cikarang tos panas kering deuih

    amings last blog post..kewajiban yang terbengkalai

  17. harus ada sang bidadari duluuuu kaliii biar bisa jatuh cintaaaah… πŸ˜€

    theloebizzs last blog post..News Update

  18. Jadi, kota mana yang berhasil memikat hati? πŸ™‚

  19. @ali,
    Heuheu, belum sepanas Makassar dan Pulau Buton sih .. πŸ™‚

    @dikma,
    Heuheu, tapi emang menyenangkan lihat lampu-lampu di Jakarta malam hari πŸ˜‰

    @ale,
    Hmm, malang adem ya? jadi pengen ke sana πŸ™‚

    @adit,
    iya, di buku-buku tersebut juga diceritakan tentang trem … nampak mengasyikan πŸ˜€

    @lala,
    justru karena ada didinya di jakarta, jadi makin males … huehehe

    @widi,
    hello, bro! ente mah kayaknya emang ditakdirkan untuk jadi orang sana :))

    @kemangi mania,
    haha, emang di surabaya gk ada satpol pp? :p

    @sawali tuhusetya,
    hmm, saya kurang paham entah alasan apa sehingga nama-nama jalan di setiap daerah mesti menggunakan nama-nama pahlawan nasional. Ya, saya sih mengerti, sebagai penghargaan terhadap para pahlawan, tapi rasanya malah mengecilkan peran para pahlawan daerah. Saya malah lebih suka seperti kota Sumedang saja, nama-nama jalan pakai ‘tokoh-tokoh’ setempat. πŸ™‚

    @’Nin,
    saya pun hanya sekedar ‘lewat’ di jakarta :))

    @harry,
    hehe, kerasa banget ya?

    @galih,
    memang hati tidak bisa dipaksa, kalau memang tidak suka … ya sudah, mending cari kota lain :))

    @Chimod,
    saat ini, setuju …. πŸ˜‰

    @putri hujan,
    apalagi kalo berdua sambil naik motor ya? :p

    @Ly,
    oh, ada anak betawi asli rupanya … sip lah, pertahankan budaya betawi ye, mpok πŸ˜‰

    @indra kh,
    wah, bisa dong dipinjam bukunya? πŸ˜€ tulisan-tulisan yang termuat di buku-buku di atas juga memang diambil dari kolomnya yang di Republika kok πŸ™‚

    @aming,
    haha, alim ah … sakali ngalangkung ge kapok :p

    @theloebizz,
    soalnya -kayaknya- bidadarinya bukan di Jakarta :))

    @enggar,
    Bandung masih yang teratas, disusul Jogja, tapi masa kecil saya membuat kota Garut dan Sumedang juga tidak tergantikan πŸ™‚ setelah dewasa dan pernah main ke beberapa kota, saya juga jatuh cinta sama keasrian dan keindahan alam pulau Buton. Bogor pernah begitu menyenangkan, tapi sekarang sudah mirip jakarta :)) tapi saya masih suka Bogor. Rumah soalnya πŸ˜‰

  20. sky

    Meskipun tidak sampai jatuh cinta. Biasa saja. Ada kalanya dalam satu minggu,

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén