Seret Rezeki

Haha.  Rupanya Allah sedang bercanda. *positive thinking mode: always on* 😀  Dalam 3 minggu terakhir ini,  ada beberapa kejadian yang malah bikin saya tertawa-tawa daripada menangisi kejadian tersebut.  Entahlah.  Barangkali saraf saya ada yang putus :p.

Pertama, kejadian ketika monitor saya terbakar.  Akibatnya, project membuat sebuah program kasir dengan senang hati terpaksa saya batalkan.  Untungnya, Weni, sahabat saya ketika kuliah dulu yang sekarang tinggal di Jogja bersama suami dan anaknya memahami alasan saya tersebut.

Kedua, ada masalah dengan motherboard PC saya.  Salah satu konektor IDE untuk harddisk dan CD-ROM saya rusak.  Akibatnya, saya tidak bisa menggunakan CD/DVD-ROM, karena dengan satu kabel data, saya hanya bisa memasang 2 harddisk yang saya miliki.  Sebetulnya tidak akan menjadi masalah kalau saja Linux IGOS tidak saya install di harddisk yang ke-2.  Jika salah satu harddisk tidak terpasang, saya tidak bisa menggunakan komputer sama sekali.  Padahal, tadinya saya sudah cukup senang setelah monitor selesai diservice, karena niatnya akan melakukan migrasi menggunakan Linux Ubuntu.  Selain itu, CD-RW saya juga memang sedang rusak 😀

Ketiga,  project 2,5 juta batal.  Ceritanya, teman sekostan menawari saya untuk membuat website alumni.  Teman sekostan saya itu juga sebetulnya sedang mencarikan web programmer untuk temannya.  Merasa memiliki waktu yang terlalu cukup luang, saya meng-iya-kan tawaran tersebut.  Hanya saja, karena merasa akan kerepotan juga kalau mengerjakan sendiri dan saya juga sedang berbaik hati ingin bagi-bagi duit berencana untuk merintis hidup di jalan pedang dunia freelance, saya mengajak Catur.  Tujuan saya sederhana saja.  Dengan dikerjakan berdua, saya merasa pekerjaan akan lebih cepat dan duit cepat turun ada teman untuk diskusi dan sharing.  Hanya saja, malam di mana temannya teman sekostan saya itu ingin membicarakannya, saya sedang mengikuti ta’lim rutin, sehingga saya tidak bisa bertemu dengan yang bersangkutan.

Malam esoknya, ketika saya sedang tidur, teman sekostan saya tersebut meminta maaf karena project tersebut sudah diserahkan kepada orang lain.  Setelah mendengar hal itu, saya bilang “oh, nggak apa-apa atuh, tenang aja“.  Dan saya tidur lagi.  Bangun beberapa saat untuk mengabari Catur perihal itu.  Setelah itu, tidur lagi 😀  Menyesal? Tidak juga, malah saya tertawa-tawa ketika mengabari Catur lewat SMS.  Sampai sini, saya semakin curiga…jangan-jangan saraf saya memang ada yang putus ya? :p

Keempat, flashdisk saya hilang.  Gara-garanya ketika mengirim booklist yang saya miliki ke teman SMA saya, Ucup.  Barangkali karena saat itu saya mengantuk akibat begadang semalaman, saya tidak ingat dengan flashdisk yang masih tertancap di komputer client warnet.  Saya juga pulang terburu-buru karena sudah sangat mengantuk.  Setelah terbangun dari tidur, barulah saya sadar kalau di kamar saya tidak ada flashdisk.  Setelah diingat-ingat kronologi hari itu, saya menduga flashdisk masih tertancap ketika pulang.  Setelah saya cari ke warnet, flashdisk tersebut sudah raib.  Dan, lagi-lagi, saya hanya bisa tersenyum.  Dalam pikiran saya berkata, “oh, ada yang ambil rupanya, itu artinya saya bisa dapat flashdisk baru” Hihi :D.

Kelima, kemungkinan besar saya batal lagi mengajar di almamater tercinta semester ini. Dampaknya, saya tidak jadi dapat pemasukan dari sini.

Praktis, gara-gara itu, pengeluaran saya akan bertambah.  Sementara pemasukan sedang seret sekarang.  Sebagian besar pengeluaran itu justru di luar prediksi saya.  Dampaknya, beli Laptop atau DSLR batal.  Namun, sejujurnya, saya tidak merasa tersiksa dengan keadaan ini.  Saya malah sedang merasa senang.  Saya mencoba untuk menyadarkan diri setiap saat bahwa suatu waktu kita akan dihadapkan dengan episode-episode hidup semacam ini.  Maka, saya selalu berusaha agar hati ini tidak terlalu terpikat dengan materi atau apa pun yang sejatinya -cepat atau lambat- akan lepas dari tangan kita.  Saya sih tidak ingin hati saya diperbudak oleh hal-hal semacam itu.  Saya ingin hati ini merasa merdeka.  Merdeka ketika memberi, merdeka ketika bersedekah, merdeka ketika membayar zakat…ah, sepertinya menyenangkan ya? 🙂

C 1 H 3 U L 4 17 6. 200108. 07.00

Previous

Re-Post

Next

Breaking The Rules

28 Comments

  1. Hidup ibaratnya meniti buih dan gelombang, kadang naik, kadang menurun. Masih bagus jika masih bisa mentertawakan diri sendiri…tapi segala sesuatu ada hikmahnya.

    Mungkin Donny perlu istirahat sejenak, berpikir ulang apa yang sudah dan akan dikerjakan…baru mulai lagi melanjutkan rencana-rencana yang tertunda.

  2. Iya bu, memang ada rencana untuk ‘menarik nafas’ sejenak. Setelah melakukan evaluasi, saya juga merasa apa yang saya lakukan kurang terarah.

  3. ..”sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan..” sabar yaaa

  4. Yang harus diingat hanya satu jika dalam kondisi seperti ini, lihat sekitar dan bersyukur bahwa kita masih jauh lebih beruntung daripada yang lain. Di sekitar kita terlalu banyak mereka yang kurang beruntung dalam hal rejeki. Lalu berjanjilah, jika suatu hari nanti kita diberi rejeki untuk tidak melupakan mereka yang telah membuat kita lebih bersyukur.

  5. Hmm… MOga2 nanti diganti dengan balasan-Nya…

  6. Kang, kalo mepet pisan mah lapor aja ke saya. Lapor doang maksudna hehehe…

    Oya, saran saya mirip dengan yg dari bu edratna diatas. Hati2 bisi karena target kurang jelas, hirup jadi teu aya ambisi.

    Soalnya saya pun lagi menyembuhkan penyakit tersebut

    Saling support nya kang 😉 kiceup ah

  7. wah apes bangut tuch…

    tenangin pikiran aja dulu boss alias tunda dulu aktifitas mungkin otak bisa jreng lagi

  8. @-ingga- : Haha, ayat favorit tuh 😉

    @Riyogarta: iya, om. Itu juga salah satu formula nya kenapa saya berusaha untuk selalu berfikir positif 🙂

    @Praditya: Ammiinn…:)

    @agah: Lapor!! Kiceup oge ah 😉 justru karena ambisi saya terlalu banyak meureun gah 😀

    @dodot: yee, saya sih nggak ngerasa apes. *ngeles* hihi

  9. semoga gak terus ngutang buat cari DSLRnya, iya kan? 😀

  10. Oecoep

    Waduuhh,,,,
    Sori kang, jgn2 gara2 ane juga neh flash disknya ketinggalan
    Jadi gak enak, o iya si agus dah lahiran tuh anaknya di bandung, ud nengok blom ?

  11. yup bener banget,, kalo sedekah itu bisa menambah rezeki kita,, udah terbukti kok!

  12. iin

    adwuh..sayang tuh proyek 2,5 juta.

    becanda ;D, nahlo itu banyak hikmahnya

  13. wiii, nerima orderan macam itu juga mas? Hmmm, masih mending itu batal karena memang ndak jadi ngerjain, lah saya pekerjaan udah selesai nominalnya ga keluar udah biasa kok *seudah mencoba berpikir positif tapi selalu negatif hasilnya*

  14. salut.. berbeda dgn orng kebanyakan (termasuk sy mungkin) yg akan merengut ktk dpt musibah, mas donny jstru tenang bgt nghadapinnya n bs ambil hikmahnya.. yh, smoga kita smua slalu diberi petunjuk oleh Allah ya dlm menjalani semua.. ^^

  15. masih tetap bersyukur kan atas nikmatNya yang lain?

  16. @andri : insya allah nggak akan om 🙂

    @oecoep: my fault, bro…nggak perhatian sih, biasa lah, suka ceroboh 🙂

    @ridu: cuma, jangan sampai niat kita sedekah cuma gara-gara pengen rezeki bertambah 😉

    @iin: mudah-mudahan sih hikmahnya dapet project 2,5 trilyun gitu *ngimpi* hihi

    @annots: iya, ya? kasus semacam itu juga udah sering saya denger.

    @azka: bukan senang sih…:D hanya berusaha untuk tidak terlalu larut dalam kesedihan 😉

    @isnuansa: insya allah, masih 🙂

  17. hehhe, don waktu lu sms ke gwa ngabarin project webnya udah diambil orang, gwa juga senyum2 doang wah gagal neh dapet rejeki nomplok, gpp don rejeki mah udah ada yg ngatur mungkin dapet yg lebih. gak semuanya sial kok buktinya lu bs beli switch dan jaringan lokal sudah terpasang, itu sudah suatu prestasi bro, ehehehhe. duh 2.5 jeti bo

  18. takdirkah seret rezeki itu?

  19. ika

    saya salut sama pak donnyreza..ibaratnya sudah ‘jatuh tertimpa tangga’ (kita ibaratkan kehilangan flashdisk layaknya tertimpa tangga,,hehe) namun masih bisa memetik hikmat dari semua hal itu. ah salut saya,,:)
    dijaman yang makin edan ini masih bisa ditemui orang2 sepeti pak donnyreza yang legowo dalam menjalani hidup ini.. 🙂
    saya setuju sama pernyataan nya seperti merdeka ketika memberi. kadang2 kalo mau memberi tuh sering liat2 isi dompet dulu apakah untuk diri sendiri cukup..tapi alangkah baiknya kalo emang dalam memberi kita ikhlas dan ‘merdeka’ dalam memberikannya 🙂

  20. salut bos 🙂

    kadang kita *baca:gue* lupa untuk bersyukur, dan sukanya melihat ke atas 😀

  21. Hm.. sampean termasuk penyabar juga
    bukankah semua kejadian ada yang mengatur?

  22. Donny Reza

    @Chatoer: Ah, itu kan udah diniatin beli aja sih kalo switch mah :))

    @M Shodiq: IMHO, karena sudah terjadi, saya kira memang sudah menjadi takdir kita,CMIIW.

    @ika: sedang melatih diri saja kok, terus terang saja, ‘merdeka’ ketika memberi itu banyak gangguannya :))

    @poer: iya, padahal sebetulnya banyak yang lebih apes dari ‘kita’

    @pudakonline: yang terjadi, terjadilah…;-)

  23. mas donny, konon rejeki, jodoh, dan kematian itu akan tetap menjadi rahasia Allah. kalau seandainya belakangan ini mas donny sedang ketiban sial, bisa jadi itu memang jalan yang terbaik yang mesti harus dijalani. Yakinlah, *halah sok tahu yak!* Allah tidak akan pernah membiarkan hamba-Nya tenggelam dalam kesusahan. semangat!!!

  24. waduh,, sabar ya, pak..! 🙂

    mungkin Allah lagi “ngingetin” masnya…
    mungkin masnya lagi ada khilaf…
    mungkin masnya lagi “dicoba”.. *halah…*

    yah,, walaupun mungkin kalau aku yang mengalami kejadian serupa,, belum tentu aku bisa mengaplikasikannya buat diriku sendiri.. huehe..

    semangad..!! 🙂

  25. dan merdeka pula ketika bisa ngeblog …….., yg jelas kalau blog tidak akan hilang walaupun lupa dicabut dari komputer warnet (loh)

    tetap semangad, jalan masih panjang, selama masih punya ilmu apa yang hilang masih bisa diraih kelak…

    eniwei skrng sudah bulan MEI, sy yakin yg hilang tsb telah tergantikan kan …. (mode peramal : on ) 😀

    adit’s last blog post..Plus Minus Bekerja Di Rumah Secara Remote

  26. BALQIS

    AQ JD SEDIKIT TERHIBUR NIH…..DENGER CURHATMU;;;;;KRN QT SENASIB(IHIIIKKK….)AQ JG LG NGALAMIN APES…KACIWAAAA NGET….OH NASIB….

  27. Whisnu

    ..Saya lebih tidak seberuntung anda, jangan kan untuk beli flashdisk. Untuk bekal anak saya sekolah Rp.5000,- saya tidak mampu. Untung sekolah Gratis. Saya hanya bisa berdoa, dan berusaha walau kadang usaha kita ternyata tidak selalu sesuai yang kita harapkan. Saat ini pun saya di warnet untuk mengajarkan anak saya internet, atas kebaikan pemilik warnet karena teman saya alhamdulillah diberi wakti 2 jam Gratis.

  28. Baru saja saya juga mengalami hal sama. Yang terbaru hanya berlangsung 15 menit yang lalu. Rencana transaksi batu bara yang saya usahakan selama berbulan bulan sirna di detik detik terakhir setelah banyak waktu, tenaga dan pikiran dicurahkan. Sempat terpikir mengapa ngak dari awal awal aja terjadinya kegagalan ini. Hmmmmm ya sudahlah…….usaha lagi deh semoga ini jalan menuju pada keberhasilan. Amin
    .-= Mazista´s last blog ..Satu tujuan……(yang baiklah tentunya) =-.

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén