Bakat Terpendam: Jadi Psikopat!!

Satu hal yang saya sadari dalam diri saya adalah potensi untuk melakukan hal-hal usil atau jahat. Pernah suatu saat di sebuah rumah makan, ketika saya dan teman-teman telah menyelesaikan makan, datang satu rombongan wanita. Kebetulan tempat makan tersebut sedang penuh. Menyadari hal itu, kami tadinya berniat untuk pergi dari meja yang kami gunakan, untuk memberikan kesempatan kepada rombongan tersebut. Tidak ada niat apa pun, karena memang tidak ada satu pun wanita yang menarik perhatian kami…loh?! 😀 Sesaat sebelum kami beranjak, tiba-tiba salah seorang perempuan dari rombongan tersebut berbicara cukup keras, “wah, kita nggak kebagian tempat nih…

Tiba-tiba saja, saya jadi ingin usil, dan membatalkan rencana kami itu. Saya pandang wajah teman-teman saya, dan ternyata mereka pun berpikiran sama. Kami sama-sama tersenyum…usil. Kami pun batal beranjak dari tempat tersebut. Kami pura-pura cuek, ngobrol atau pura-pura baca koran. Sesekali kami saling pandang dan…saling senyum. Entahlah, setelah tiba-tiba mendengar ‘penderitaan’ mereka, kami malah jadi ingin menambah penderitaan mereka. Tiba-tiba saja kami jadi orang usil. Meskipun tidak lama, hanya 5 menit, tapi cukup bisa membuat kami tertawa-tawa sepanjang jalan pulang menuju kost-an. Jahat ya? Niat ingin dapat pahala, malah jadi dosa.

Kali lain, masih di tempat makan yang sama. Biasanya di tempat makan tersebut tersedia koran sebagai bahan bacaan atau mungkin untuk digunakan sambil menunggu makanan pesanan tiba. Saat itu, giliran saya yang memegang koran dan membacanya. Tidak lama kemudian, makanan kami tiba. Namun, saya tidak melepaskan koran tersebut, malah saya makan sambil membaca. Kebetulan di meja kami juga ada orang lain yang sedang menunggu makanan.

Setelah selesai makan dan meninggalkan meja tersebut, teman saya bercerita…

Don, lu tau nggak, orang yang disebelah lu tadi ngelihatin lu terus…kayaknya sih dia pengen banget baca koran, tapi bingung mau gimana, soalnya lu makan, tapi baca juga

Iya, tau gua…sengaja kok, lagi pengen bikin kesel orang…

Haha, emang kelihatan ya…?

Kelihatan lah, dari cara ngelihatnya juga kelihatan banget…cuma gua pura-pura cuek aja…hehehe

Namun, berdasarkan pengalaman jadi orang usil itu, kami jadi tahu satu hal…jangan pernah mengeluh atau memperlihatkan penderitaan di depan orang lain!! Sebab bisa jadi orang lain malah bahagia melihat kita menderita dan semakin menambah penderitaan kita. Ya, seperti kasus saya itu…^.^ Untungnya, sifat usil saya tidak sering muncul, bahkan teramat sangat jarang. Masih bisa dikendalikan, meskipun sebetulnya ide-ide usil itu juga suka muncul dan membuat saya tertawa-tawa sendiri. Psikopat banget ya?!

Terakhir kali muncul, tidak lama sebelum posting tulisan ini. Kawan lama saya, seorang perempuan, yang juga merupakan mantan pacar kawan dekat saya tiba-tiba SMS dan meminta nomor hp kawan dekat saya itu. Kemudian saya balas,

SMS Donny (SD): “Wah, curigation nih…*siul2* ada apa ya?

SMS Teman Wanita Itu (STWI): “Gak ada apa2 kok, ada urusan bisnis sama dia

SD : “Hati-hati ah, pacarnya yang sekarang cemburuan

STWI : “Wah, kok pacarnya cemburuan semua sih, kecuali gua…

SD : “Kalau lu maju dan ganggu dia lagi juga kayaknya pacarnya bakalan tersingkir…

STWI : “Wah, ntar deh kalau gua udah putus sama pacar yang sekarang…

SD: “Saran : putusin pacar lu, dan ganggu dia…!! :D”

STWI : “Ok deh, saran lu akan gua pertimbangkan…!!

SD: “Saran lagi : pertimbangkannya jangan kelamaan, keburu merit dia, udah ancar2 tuh. Tapi, kalau ada apa2, jangan salahin gua ya? *siul2*

STWI: “Ya jelas gua salahin lu lah…lu kompornya!! Kalau ketemu dia, titip salam ya dan bilang gua minta nomornya

SD: “Ok, ntar kalau dia lagi sama pacarnya gua bilang, ‘ada salam dari bla bla bla, tadi dia minta nomor HP lu juga‘ heuheuheu

STWI: “Boleh, cepat laksanakan ya?!”

Sebetulnya yang paling saya takutkan adalah ketika marah. Seringkali muncul pikiran-pikiran yang setelah saya reda dari kemarahan itu membuat saya berkali-kali istighfar. Meskipun jarang, tapi ternyata saya juga memiliki potensi menjadi seorang pendendam dan tidak mudah melupakan kejadian-kejadian yang pernah membuat hati saya tersinggung. Untungnya lagi, orang-orang seperti ini juga jarang dan pembawaan saya yang belakangan lebih cuek juga menolong saya dari sifat-sifat semacam itu. Lagipula, sudah lama sekali saya tidak pernah marah kok…

C 1 H 3 U L 4 17 6. 171107. 04.12. Saat Adzan shubuh bergema.

loading...

Previous

Purnama, Shaum dan Simbol Romantisme

Next

Mau Kaya? Ngemis Aja!!

12 Comments

  1. dan ternyata gw suka juga ngerjain orang yang kayak gitu, padahal nggak niat, kepancing sih

    Emang asyik sih ngerjain orang…:p ada ‘kepuasan’, iya kan? iya kan? :p

  2. Kalau gua sih suka membuat hidup orang yang udah bikin gua susah lebih susah 😀

    Hehehe, rupanya pendendam juga si abang

  3. hwehehehe.. Kadang saya juga ada bakat ko mas jadi psikopat, contohnya “Suka banget liat film yang bunuh2in nya sadis2 saw2 ajah aku liatnya di ulang2 mana pas lagi di edhel-edhel (di hancurin badanya) aku sempet ulangin beberapa kali” Malahan kalo udah pegel banget sama orang kadang2 aku bayangin gimana kalo orang itu aku cungkil matanya pake garpu, udah gitu aku jedot2in kepalanga di tembok, kalo udah puas baru aku kubur idup2 😀 *hwehehehehhee*

    Huahaha, lebih parah, mesti hati-hati nih sama Ghian. Kalo Andien tau, gimana tuh?

  4. Hehehe …
    Dari beberapa film dan bacaan mengenai psikopat, umumnya mereka (para psikopat) tidak memiliki kencederungan untuk berkumis/berjenggot. Bukan karena selalu dicukur, tetapi memang rambut dibagian kumis atau jenggot nyaris tidak tumbuh.

    Ayo .. ngaca dulu :p

    Wah, si om maen fisik neeehhh :p

  5. manari nar diatas penderitaan orang lain

  6. wadaw…pantun berbalas di SMSnya panjang nian, habis berapa pulsa ente :))

  7. Jahil itu memang terkadang sangat mengasyikkan, ya 😀

  8. Donny

    @ayahshiva : hehe…
    @andri: karena satu operator, jadi gk sampai 2x harga sms kalau lintas operator 😀
    @indra kh: iya, kalau untuk sekedar iseng, tapi kalau untuk ‘serius’ wah…ngeri!!

  9. hell

    semua tertawa liat orang yg sperti itu…
    di jauhkan…
    di lupakan…
    di singkirkan…

  10. sesuai ama namaku aku dipanggil sikopad

    kopad73’s last blog post..Profil Gunung Kidul (Menyambut HUT ke 177, 27 Mei 2008)

  11. sasa

    wah.. yang namanya jail emang asyik tapi harus hati2 lhoeh jangan2 qt dosa dengan jailnya itu,,, kan urusanya akhirat tuh..

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén