BBM, Buku dan Kurang Gizi

Satu kekhawatiran saya dengan naiknya BBM.  Harga kertas naik, otomatis harga bahan bacaan (buku, majalah, etc) jadi naik juga.  Selama ini, saya sering merelakan uang makan untuk sebuah buku.  Pada akhirnya, hanya ada 2 pilihan jadi orang seperti saya dan mungkin juga orang Indonesia pada umumnya.  Menjadi cerdas tapi kurang gizi, atau cukup makan tapi bodoh.  Mau pilih mana?

Citamiang 61. 140508. 0830.

NB: Berharap ‘harga’ koneksi internet tidak ikut-ikutan naik 🙁

Previous

Blogger Ulul Albab

Next

Pada Suatu Pernikahan

25 Comments

  1. GR

    Kalo harga2 semuanya pada naik gara2 BBM, kita harus pintar2 cari alternatif, jangan konsumtif.. 😉

    Sayang juga ya kalo harga buku2 pada mahal gara2 ini. 🙁

    Aha. Tapi tenang saja.. kan ada blog? 💡 😀

    GR’s last blog post..GPRS Gratis Tanpa Tapi

    Memang ada blog, tapi jelas berbeda antara blog dan buku. Terutama soal kedalaman isinya 🙂

  2. diriku pilih cerdas tapi gak keurangan gizi..
    wah kayaknya usahanya harus bener2 ekstra, tuk dapetin pilihanku

    hanggadamai’s last blog post..Enakan Waktu Zaman Pak Harto

    Nah, inilah sulitnya bagi ‘kita’ … hah?! Kita? 😀

  3. makmurkan perpustakaan!!! :mrgreen:

    makan ga makan asal sugih…!!!

    Onta’s last blog post..Memperingatken 1 Tahun Patah Tulang, Hari 2

    Itu memang salah satu cara yang cukup cerdas, hanya saja untuk orang yang kerjanya dari pagi sampai malam seperti saya, agak repot juga kalau mengandalkan perpustakaan 🙂

  4. Beeeugh! BBM jadi tenar gini 😛 , dimana-mana para blogger asik ngomongin si “Doi”, Miss Indonesia aja kalah 😀 heuheu

    BBM naik, Kertas naik, jadinya dirikuw kesulitan beli buku banyak-banyak lagi 🙁 , mending kalau gaji ikut-ikutan latah naik 😀 **ngarep.com**

    tapi kalau disuruh milih makan apa beli buku, ya dirikuw lebih milih beli buku soale makannya bisa palak-kin adek 😛

    desmeli’s last blog post..Nge-Blank

    Kalau biasa beli banyak, berarti bisa dikurangi ya? tapi kalau sekaligus semua mahalnya, kan repot juga ya? 😀

  5. akhir-akhir ini memilihpun bukan urusan yang gampang

    pudakonline’s last blog post..May, Here Just a Little Note!

    Yup, betul …

  6. mari kita berpikir terbalik

    jika harga bbm turun berarti minat baca akan naik ?

    adit’s last blog post..Fedora 9 Telah Dirilis

    Nggak gitu juga Dit, BBM gk naik juga belum tentu mendongkrak minat baca. Hanya saja, kalau BBM turun, harga-harga lainnya cenderung nggak turun, tapi tetap stabil dan kadang-kadang merangkak naik sendirian.

    Nah, dalam hal bahan bacaan, dengan harga yang murah, setidaknya membuka peluang dari kalangan menengah ke bawah untuk berkesempatan membeli buku. Kalau makin mahal, peluang itu semakin kecil.

  7. Jaah… Musti ngirit uang jajan buwat beli bensin. Huhuhu…

    adit-nya niez’s last blog post..Keyword dan Tante cK

    Jangan kebut-kebutan aja Dit 😉

  8. spt yg sudah2 BBM belom naik aja udah terjadi huru-hara dimana-mana (baca: demo), eh malah barang2 udah duluan naik. iya makanan, iya kertas, dll. ;-(
    sementara standar upah cuma dinaekin sedikit aja taun ini. (BBM naik 30%, upah harusnya naik brp yaa). hiks.. pdhl ongkos transport naiknya cukup kerasa bo’.. ga adil deh (*ciee pundung.
    tp kl disuruh milih, maunya makan teteup, buku juga teteup :tweety5: he-eh..

    yoenday’s last blog post..tidak ada kejutan …

    Haha, pengennya saya juga gitu, tapi realitanya, perlu perjuangan keras untuk itu 😀

  9. ass.

    pilih Cerdas dan cukup gizi…

    nggak ada pilihannya ya ?
    :bayingakak:

    Alex’s last blog post..ISLAM, SAINS dan TEKNOLOGI

    Hehe, pilihannya bikin aja di blog sendiri :p

  10. seperti kata boss mikocok..
    sekarang khan jamannya paperless men..

    berharap aja bisa internetan gratis..
    sambil nge-net, sambil makan makanan bergiji..
    manstap..
    :tweety5:

    oRiDo’s last blog post..[DOA] mOhOn dijadikan hamba yang beRsyukuR

    Meskipun zamannya paperless, tapi ‘rasa’-nya ketika membaca memang berbeda, saya lebih nyaman membaca sambil tiduran.

  11. waduh pilihan yang rumit…gak bisa dipilih salah satu. susah! :bayipreman:

    aya electro’s last blog post..Cinta pada Negeri Orang

    Kalo gitu gk usah milih 😀

  12. seperti demo-demo yang rame sekarang ini daripada demo teu di dangu ku pemerintah Revolusi yuuu…cape reformasi wae..Trisakti wae teu diurus kasihan…
    hatur nuhun..
    wass..

    aming’s last blog post..susahnya menangisi dosa

  13. saya kayanya akan tetap sama… kenyang dan tidak bodoh tapi pintar seadanya saja… yah… yang penting berusaha xixixi

    natazya’s last blog post..Apakah Saya Orang Baik ???

    Whehehe, asyiknya … kenyang dan tidak bodoh?! :p

  14. wah dilema juga sih kang, kalo menurut ridu beli bukunya patungan sama temen yg laen deh, jadi akang beli 1 buku, trus temennya beli 1 buku lagi, trus abis itu pinjem2an deh, jadinya tetep bisa baca 2 buku kan??

    ridu’s last blog post..Obat yang Bernama Feminax

    Yup, solusi yang bagus juga. Cuma nyari teman yang mau diajak begini kan susah juga :))

  15. Yaa pilih “Cukup” cerdas dan “Cukup” makan … dunk 😀

    haniifa’s last blog post..Mekah sebagai pusat bumi 4

    Ammiiinn, mudah-mudahan kita termasuk orang yang di-“cukup”-kan dalam kedua hal tersebut. Insya Allah.

  16. Kirain selama harga teh dalam kotak sama teh dalam botol tidak naik a’donny gak akan pusing 🙂

    Perasaan dulu pernah ada jaman makan pagi-siang sama makan siang-malem 😀

    Tapi mending makan seimbang tapi cerdas….

    Ya iyalah … sebenernya, kalau kedua jenis teh itu naik, bete pisan la 🙁

  17. iin

    pilihannya kurang menarik….

    iin’s last blog post..father of daughters

    Mo bikin pilihan sendiri? 😀

  18. hiks! iya nih.. aku juga tadinya selalu jatah beli buku min 1 tiap bulan… stlh BBM naik gni, ga tau deh bisa beli buku apa engga, buat makan siang aja musti mulai pilih2 menu heuheu … walah pdhl ni skrg BBM aja belom naik bnran udah pada mahal smwa…

    carra’s last blog post..I’m a Cover Girl!!! Hahaha…

    Yah, itu repotnya pengen cerdas di Indonesia … perjuangannya berat pisan 🙁

  19. Semalam saya lihat di tv IKAPI berniat menaikkan harga buku sekitar 20%, terutama buku-buku sekolah dengan alasan kertas harganya naik. Langkah itu bisa ditunda jika pajak terhadap penerbit (yang tinggi) bisa dikurangi.

    indra kh’s last blog post..Buka Mata ini Nyata

    Saya juga denger maksimal katanya sampai 30%. Baiknya, untuk buku memang pajaknya dikecilkan saja, bahkan kalau perlu di-0%kan saja 😀

  20. memang pilihan yg susah..pinter tapi kurang gizi, sehat tp bodoh.. :angelpusing:

    yg penting harus sehat dan pintar..nah lo….

    yusdi’s last blog post..Nobar Nobar….

    Yuuuuk, cari caranya yuuuukkk….:D

  21. pilih smart n kenyaaaaang…
    apa??ga bisa yah>>>???

    huuuuh kecewaaa.. 😀

    theloebizz’s last blog post..pRia IdamaNkah kAu?

    Hehe, gimana lagi …?!

  22. Dilla

    Apa boleh buat, pilihannya dibikin 1 lagi di luar 2 pilihan sulit td : berusaha menambah pendapatan, agar gizi cukup, pustaka ilmu pun ttp bisa didapat. Huehehe..suka-suka nambah pilihan, namanya juga usaha

    Dilla’s last blog post..Memilih Tempat Bersalin

  23. kalo sy pilih cerdas cukup makan plus bahagia 😀
    eh gimana sih caranya supaya bisa buka lg blog di sekolah..
    ia tuh kali cari perhatian..

    nengthree’s last blog post..Bingung judul

  24. Saya pilih cerdas & cukup makan — nasionalisasi semua perusahaan minyak asing ! :bayingakak:

    Wong biaya produksi minyak itu murah banget kok sebetulnya, he he.

    Berani gak ya SBY & JK 😀

    sufehmi’s last blog post..Seminar: All about Ubuntu – FKI @ JCC

  25. Jika dipaksa banget pilihannya cuman 2 itu, aku pilih “makan tapi bodoh”. Kenapa sepicik itu? Hehehe… lagi capek belajar / beli buku. Selama ambil S2 udah nahan segala keinginan makan & hura-hura. Jadi sekarang bodoh2 dikit gpp, blom bisa beli buku jg biarin, lagi bosen beli buku. Yang penting bodoh2 dikit tetep bisa nyari duit pake ‘jualan’ ijasah S2 itu…dan makan sekenyangnya.. hehehe…hihihi..

    aNdRa’s last blog post..Eksklusif Idola Cilik: Komentar dan Kisah Kiki di Pentas 9 Besar

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén