Purnama, Shaum dan Simbol Romantisme

Berselang cukup lama, sekitar 3 bulan, ketika sebuah diskusi bersama teman-teman seperjuangan menjelang Ta’lim Rutin SSG Cibeunying, menginspirasi saya untuk menuliskan hasil diskusi tersebut. Ide menulisnya sudah cukup lama, tapi baru teringat lagi sekarang. Diskusi tersebut berbicara tentang…seks. Di dalam masjid…tapi memang tidak ada masalah dengan itu kan?

Saya lupa lagi darimana awalnya, yang jelas pada akhirnya diskusi tersebut berujung di topik tersebut. Ada 4 orang yang terlibat diskusi, 1 orang sudah cukup lama menikah, 1 orang baru menikah, 2 orang lagi belum, saya salah satu dari yang terakhir itu. Berawal dari rasa penasaran saya, saya mengajukan pertanyaan kepada rekan yang sudah cukup lama menikah.

Pak, penasaran nih…Dalam Al-Quran kan ada satu ayat yang mengijinkan untuk melakukan hubungan suami-istri di malam hari, pada bulan Ramadhan. Memang seberapa besar sih pengaruh ayat tersebut kepada orang yang menikah?

Makanya, kalian harus menikah dulu, baru tahu bagaimana rasanya. Hehehe. Islam itu luar biasa, betul-betul Agama fitrah, sangat mengerti betul dengan kebutuhan manusia. Salah satunya adalah ayat tersebut. Kalau kalian sudah menikah, akan terasa betul manfaat dari ayat tersebut. Apalagi pada saat bulan purnama?

Purnama, pak? Memang apa hubungannya?” tanya saya lagi keheranan.

Tahu kan bagaimana pengaruh bulan pernama terhadap pasang-surut air laut? Nah, ternyata bulan purnama itu juga berpengaruh terhadap pasang-surut libido manusia juga. Ketika purnama, akan terasa betul hasrat seks itu ada di puncaknya, coba saja perhatikan dan rasakan…!

Wah, kok saya baru tahu ya? Perasaan kok biasa-biasa saja ya? Apa karena tidak pernah saya perhatikan kali ya?

Ya, mungkin karena tidak pernah diperhatikan. Hal ini juga cukup menjadi alasan kenapa Rasulullah menjadikan pertengahan bulan (13,14,15) hijriyah untuk melakukan shaum sunat, terutama bagi para bujangan seperti kalian. Pada saat itu kan bulan sedang purnama. Tentu kita sudah tidak asing lagi dengan perintah shaum bagi mereka yang mampu menikah, tapi belum memiliki kesempatan. Shaum itu bisa menjadi rem. Ini juga menjadi bukti bahwa perintah-perintah Rasulullah tersebut bukan asal perintah, tapi ada makna di balik itu semua.

Hmm, saya jadi penasaran nih pak, jangan-jangan cerita soal Werewolf itu juga inspirasinya dari fenomena ini ya? saking ‘berat’-nya menahan hasrat, jadi aja Serigala…” canda saya.

Oh, iya…bisa jadi. Barangkali itu merupakan simbol bahwa ketika bulan purnama, nafsu kita sedang memuncak dan menyerupai binatang dari sisi itu.

Wah, pantesan tiap-tiap film romantis biasanya disorot adegan bulan purnama, tapi sebetulnya sih banyakan film horor kalau bulan purnama. Apa karena itu juga kenapa, bisa dikatakan, setiap orang suka melihat bulan purnama dan jadi sentimentil tiap lihat bulan purnama? Trus, yang kebayang tuh…’andai ada si dia disisiku, halah!’ Hehehe. Kalau yang sudah menikah kan asyik, nah yang belum kayak kita-kita ini kan jadinya…shaum lagi, shaum lagi, mupeng deh!!

Haha, iya, mungkin itu juga alasannya, kenapa ketika bulan purnama yang terbayang hal-hal yang romantis melulu.

Pembicaraan kami berakhir karena pemateri untuk ta’lim saat itu sudah datang. Hmm, ada yang punya pengalaman lain dengan purnama nggak ya?

C 1 H 3 U L 4 17 6. 121107. 03.30

loading...

Previous

Cerita Dari BHTV Gathering

Next

Bakat Terpendam: Jadi Psikopat!!

5 Comments

  1. wahahaha.. mupeng terus…
    BTW, makasih infona, om.. asik juga 😉

  2. jadi, kapan Donny akan menikah?

    ntar ada live report ijab kabul Donny di kronologger gak? 😀

    Haha, insya Allah, sesegera mungkin :p. Ide bagus tuh, siap2 aja nanti pas acara, kronologger penuh dengan live report pernikahan saya…:))

  3. Wah…. sama saja…..

    Ha ha ha ha h

    waduh, sama saja apanya ya? 😀

  4. Hehehe, baru tahu juga saya “sejarah” purnama ini 🙂

  5. JaF

    Mantab… saya suka banget diskusinya..

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén