Bukan Hanya Salah Fir’aun

Sebuah kesalahan, betapa pun kecilnya, akan menjadi besar tingkat mudharat nya apabila dibiarkan oleh orang-orang yang mengetahui kebenaran, tapi mendiamkannya, menolerir atau bahkan menyetujuinya. Pada akhirnya, kesalahan tersebut akan membudaya dan sulit untuk diperbaiki. Bahkan ketika sesuatu yang benar disampaikan, hal tersebut akan dianggap aneh, asing dan dianggap melawan arus.

Masjid di dekat tempat tinggal saya adalah sebuah contoh. Sudah menjadi hal yang lumrah apabila setiap Masjid memiliki satu atau beberapa imam yang tetap. Persoalannya, di Masjid tersebut, imam-imam yang eksis selama ini memiliki beberapa masalah. Pertama, usia nya yang rata-rata sudah tua. Kedua, tentang bacaan surat yang ‘berantakan’ ketika melakukan shalat shubuh, maghrib dan isya yang dalam dua raka’at awal dikeraskan bacaannya. Umur tua tidak menjadi masalah, jika persoalan kedua, bacaan surat, juga tidak bermasalah. Persoalannya justru di situ. Rata-rata bacaannya bermasalah. Ada yang tersengal-sengal. Ada yang terdengar seperti dalang wayang golek. Ada yang seperti berkumur-kumur, meskipun kaidah-kaidah bacaannya baik. Pernah suatu ketika ada orang baru yang menjadi makmum sampai berkali-kali membetulkan bacaan surat sang imam. Pada akhirnya, yang bersangkutan bosan juga membetulkan, dan akhirnya membiarkan.

Di sisi lain, ada orang lain yang seusia dengan imam-imam tersebut atau bahkan yang lebih muda, memiliki kemampuan yang jauh lebih baik. Mereka ini biasanya mengalah jika salah seorang diantara imam tersebut ada. Mereka menjadi imam, hanya jika imam-imam tersebut tidak hadir atau terlambat menghadiri shalat berjama’ah. Meskipun, saya yakin dalam hati mereka juga keberatan di-imam-i oleh imam-imam tersebut. Saya termasuk salah satu yang sering merasa berat hati ketika shalat berjama’ah di-imam-i mereka. Akan tetapi, saya pun tidak bisa menyuarakan perihal itu karena saya juga pendatang di tempat tersebut. Ada kalanya, saya memilih untuk terlambat datang atau bahkan menunggu sampai shalat berjama’ah selesai. Akan tetapi, belakangan saya menyadari bahwa hal tersebut juga tidak bisa dibenarkan. Bagaimanapun, shalat berjama’ah di awal waktu lebih utama. Juga ada tuntunan yang menyatakan seorang makmum (yang dipimpin) harus bersabar terhadap kesalahan imam (pemimpin). Meskipun, tidak boleh juga mendiamkan begitu saja.

Saya menilai, rasa sungkan dan alasan kesopanan menjadi penyebab mandegnya fungsi koreksi di Masjid tersebut. Tidak sekedar di Masjid tersebut, di hampir segala aspek kehidupan kita, bisa ditemukan dengan mudah hal-hal seperti itu. Saya juga barangkali termasuk pelaku yang paling kronis dalam hal mendiamkan suatu kesalahan. Padahal, menghormati orang tua atau yang dituakan, tidak berarti tanpa koreksi atau kritik. Begitupun, orang tua dalam menyikapi koreksi, bukan berarti koreksi tersebut untuk melecehkan mereka. Koreksi, kritik justru bisa menjadi sebuah indikator cinta atau tanda hormat. Hanya barangkali yang menjadi persoalan adalah bagaimana cara yang paling tepat untuk menyampaikan koreksi atau kritik tersebut? Maka, teknik komunikasi yang baik menjadi sangat bermanfaat di sini.

‘Amar ma’ruf nahyi munkar itu bersifat universal dan menjadi kewajiban semua orang. Tidak memandang status sosial seseorang di masyarakat. Seseorang yang memahami fungsi ‘amar ma’ruf nahyi munkar tidak akan anti atau alergi terhadap kritik, koreksi dan saran-saran yang bersifat membangun. Dia juga tidak akan memandang remeh orang yang memberikan kritik atau koreksi kepadanya, meskipun seorang gelandangan, jika koreksi yang diberikan memiliki nilai kebenaran.

Dalam sebuah artikel berjudul “Bukan Hanya Salah Fir’aun1, dalam buku dengan judul yang sama, terdapat beberapa paragraf yang menarik:

Mengapa Fir’aun sampai menganggap dirinya serba cukup, paling hebat dan paling kuat? Bagaimana ia berani bertindak melampaui batas-batas nurani dan kemanusiaan? Di satu sisi menjadi binatang, di sisi lain menjadi “tuhan”? Bukankah dulu pernah ada Raja Sulaiman, yang walaupun kekuasaannya amat besar tapi tak membuatnya arogan. Begitu juga dengan Ratu Balqis. Kerajaannya yang besar tak membuatnya merasa jadi tuhan. Mengapa?

Al-Qur’an telah memberikan jawaban atas pertanyaan itu. Ternyata orang-orang disekitarnyalah yang membuat Fir’aun merasa serba cukup, paling hebat sekaligus penguasa nan tak tertandingi. Memang Fir’aun bukanlah orang shalih. Tapi segala kejahatan Fir’aun mungkin takkan jadi besar jika ada orang yang berani mengatakan “tidak”. “Maka ia merendahkan kaumnya lalu mereka patuh kepadanya,” (QS az-Zukhruf: 54)

Kekejian Fir’aun adalah berperilaku diktator dan berobsesi menjadi satu-satunya pihak yang harus dipatuhi. Sedangkan kedegilan para pendukungnya adalah tidak berani menolak segala titah Fir’aun betapa pun busuknya. Kejahatan Fir’aun adalah serakah dan kejahatan orang-orang di sekitarnya adalah meluluskan segala kehendak Fir’aun. Kecongkakan Fir’aun adalah memperbudak rakyat jelata. Namun kebodohan rakyat adalah membiarkan dirinya dalam keadaan layak dijajah dan diperbudak. (hal 43-44)

Rumusan yang sama juga terjadi terhadap Hitler, Mussolini, George W. Bush dan yang lainnya. Terlebih lagi jika disekitar pemimpin tersebut berdiri para penjilat yang mementingkan dirinya sendiri, yang penting posisinya aman dan bisa menikmati kekuasaan atau kekayaan, meskipun bukan menjadi orang yang paling berkuasa.

Bandingkan dengan sikap ‘Umar bin Khattab r.a seketika diangkat menjadi Khalifah,

Umar berkata kepada kaum muslimin, “Barang siapa yang melihat ada kebengkokan pada diriku maka luruskanlah” lantas seorang menyambutnya dengan mengatakan, “Andaikan kami melihat suatu kebengkokan pada dirimu maka akan meluruskannya dengan pedang kami (maksudnya akan dikoreksi)”. Umar saat itu hanya mengatakan, “Segala pujibagi Allah yang menjadikan dalam umat Muhammad orang yang mau meluruskan sesuatu yang bengkok pada diri Umar dengan mata pedangnya

Berbagai macam permasalahan yang menjerat dan sudah membudaya di Indonesia pun berawal dari kesalahan yang sebetulnya sangat sepele. Akan tetapi, dampaknya ternyata menjadi luar biasa. Membuang sampah misalnya. Satu orang membuang ke sungai, dibiarkan saja. Orang lain kemudian mengikuti, bahkan semakin banyak. Jadilah sungai sebuah tempat sampah terpanjang yang bisa ditemui. Sekali kita coba mengingatkan, cibiran yang kita terima. Persoalan korupsi, rokok, pelanggaran lalu lintas … awalnya dari sebuah kesalahan yang dibiarkan, maka menjadi sebuah budaya pada akhirnya. Dengan memahami dan mengamalkan spirit ‘amar ma’ruf nahyi munkar, sudah seharusnya sebuah kesalahan tidak dibiarkan berlarut-larut apalagi sampai membudaya. Jika perlu, segala kesenangan dan jiwa kita korbankan. Sanggupkah kita??

Referensi:

1Tim Sabili. Bukan Hanya Salah Fir’aun. Cetakan I, QalamMas, Jakarta, 2004.

PS: Cintaku … kritik terkadang menyakitkan, tapi adakalanya itulah bentuk cinta yang sesungguhnya kita butuhkan untuk bisa tetap berlari di jalan-Nya.

loading...

Previous

Updated: Road Show of Love

Next

Parade Kemiskinan

13 Comments

  1. seringnyah sebelum kritik itu tersampaikan.. terutama bwat sesuatu hal yg tidak terjangkau sperti pemerintah.. sy mah dah cape hate duluan… akhirnya mengambil langkah nyata, menularkan idealis yg kita anggap benar ke sekeliling… dan sampe skrg, utk lingkungan kluarga ajah sy blum berhasil… huks..huks.. emang butuh kesabaran dan kepasrahan…

    btw, itu PS penuh misteri… heuheu

    lalas last blog post..just the two of us at dufan

  2. Sepakat, setuju. Kita harus bersikap kritis juga terhadap sekitar kita. Untuk meluruskan kembali bila ada yang bengkok

    deniars last blog post..Lowongan CPNS Departemen Perdagangan 2008

  3. Tadi pagi daku dikritik seorang mahasiswa. Katanya, ekspresi daku terlalu datar di kelas, jadinya belum bisa membentuk situasi yang menyenangkan ^.^

    Rasanya daku tertohok, tapi di sisi lain daku merasa sangat berterima kasih dan bersyukur ada orang yang berbaik hati mengkritik daku sejujur itu 🙂
    Dirimu kritik daku ya, yang banyak, biar daku bisa jadi lebih baik lagi, dan jadi yang terbaik kelak, Insya Allah, amin.

    Btw, kayaknya daku harus bikin blog baru. Alamat blog daku udah gak relevan soalnya… :))

    putri hujans last blog post..Absolutely Wonderful

  4. Di masjidil haram imamnya tua-tua tapi mantab kok. (Yaiyalah, hhu).

    Haha, tau juga saya akhirnya yang jadi nomer 1 di antara 3 nama itu. *ditimpuk

    azkaa,,s last blog post..penuh warna

  5. Saya belum sanggup… saya hanya bisa diam… dan nge-blog… Makasih pencerahannya mas Donny!

    Andy MSEs last blog post..kembali pulang

  6. Ly

    yaacchh.. Setujuh….
    Saya pun pernah solat berjamaah di mesjid kantor orang, ternyata bacaanya pun *maaf* agak aneh gak tartil, coz kata guru ngaji ku bilang “Ketika kita dah faham n’ bisa membaca al-qur’an dengan baik, bila di Imami dengan seseorang yang bacaan al-qur’annya kurang baik maka solat nya akan tidak syah, jadi biar gak menyinggung perasaan itu imam, qt teruskan tapi setelah salam lebih baik SOlatnya itu di Ulangi lagi sendiri” 🙂 itu pesan dari guru ngaji saya

    Lys last blog post..Saat Rindu Mengurai

  7. jk rasa sungkan dan alasan kesopanan selalu jadi alasan, kapan bangsa ini mau maju ya..

    hanggadamais last blog post..Respon Komentar, Jamuan Yang Baik

  8. saya kira rata-rata di masjid di Indonesia punya masalah yang serupa. tajwid bacaan dlm shalat sangat berpengaruh, salah penguncapan akan berbeda artinya, padahal ada bacaan yg wajib dalam shalat seperti surah al-fatihah. emang sayang 😀

    yonkys last blog post..Fenomena Di Sapeken Saat Ini

  9. yup…..setuju mas Reza……saling mengingatkan dan menasehati.

    Alexs last blog post..Antara Pekanbaru dan Bogor

  10. Jadi ingat. Di suatu daerah jg pernah sy lihat imam spt mas ceritakan di atas. Nah yg patut dsayangkan imam bsangkutan enggan berma’mum jk dia telat mengimami (plg lagi). > maaf bnyk sgkatan, mas. via HP

  11. Donny Reza

    @lala,
    Kalau dalam Islam, itulah yang disebut dakwah tea geuning, pokoknya sampaikan saja, perkara merubah orang lain atau tidak, bukan urusan kita. Memang bukan perkara mudah sih … heu …

    btw, nggak usah pikirin PSnya! :p

    @deniar,
    tugas ‘kita’ semua tuh 🙂

    @putri hujan,
    Heu, kritik kan muncul kalau ada sesuatu yang dirasa salah, kalo dirimu nggak bikin salah, mau kritik apa? 😀

    @azkaa,,
    beda kasus atuh di masjidil haram mah :p
    udah tahu? syukur atuh … 😀

    @Andy MSE,
    saya juga belum sanggup pak, tapi perlu diusahakan 🙂 selamat mencerahkan juga pak 😉

    @ly,
    sebetulnya nggak perlu diulangi lagi, shalat kita juga sudah syah sebetulnya, insya allah.

    @hanggadamai,
    itulah barangkali alasan terbesar yang sering ditemui di Indonesia 😀 itu juga realitanya 🙂

    @yonky,
    sangat disayangkan memang, tapi itulah kondisi real yang sering ditemukan

    @Alex,
    sama-sama mas Alex 🙂

    @indrakh,
    Itu imam eksistensinya terusik kali ya…? :)) untungnya imam-imam di sini masih bisa rendah hati soal itu mah …
    nggak apa-apa kang via HP juga, insya allah masih bisa dipahami.

  12. Lagi-lagi daku menerima kritik hari ini. Hanya saja, kali ini kritiknya lebih membuat daku tertohok ^.^

    *sedang berusaha bersabar dan mengintrospeksi diri*

    putri hujans last blog post..Do’aku Hari Ini, Esok, dan Nanti

  13. Lam kenal mas Donny!
    Lam kenal juja bwat Cmua!
    Sebuah artikel yang hebat ‘mas! Tapi apa mas Donny dan temen temen yang lain pernah bermakmum kepada seorang imam Shalat dengan perilaku seperti dibawah ini?
    1. Tidak segan segan memanggil orang lain dengan ucapan “HEWAN” dan kata kata kotor lainnya.
    2. Mencuri barang milik perusahaan, sedikit tapi sering.
    3. Setiap hari menerima, menonton lalu menyebarkan film komedi porno (wanita yg hanya memakai celana dalam) via email. Tidak kurang dari 100 email porno telah masuk ke email saya yang dikirim orang ini.
    4. Maling teriak maling.
    5. Bacaan ayat Al-Qur’an saat dia mengimami shalat jamaah banyak yang amburadul.
    6. Saya sering mengakhirkan shalat atau shalat ditempat lain karena saya tidak mau bermakmum kepada orang ini, maka tegurannya adalah: KENAPA KAMU TIDAK SHALAT BERJAMAAH DENGAN SAYA, KAMU BENCI SAYA? OTAKMU RUSAK!

    Mas Donny,
    Saya tidak pernah mengkritiknya selain dengan cara pada point 6 diatas. Yang sering saya kritik dengan ucapan justru salah seorang rekan kerja saya yang sangat mumpuni menjadi imam shalat tapi jarang sekali mengimami shalat padahal dia mengerti betul prilaku orang itu. Sahabat saya ini baru mau menjadi imam apabila dipersilahkan oleh orang itu atau selagi orang itu tidak hadir dikantor pada waktu shalat.

    Mohon Pencerahannya ‘mas.

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén