Category: Puisi

Puisi Tak Sempurna

aku memilihmu…
karena ketaksempurnaanmu
juga ketaksempurnaanku
sebab aku ingin mencapainya bersamamu
meski aku dan kamu tak akan pernah mencapainya
atau bahkan sekedar mendekatinya

tapi, cintaku …
bukankah karena ketaksempurnaan, kita belajar?
tentang sabar dan syukur?
tentang kepedulian dan pengorbanan?
tentang diri kita?
tentang … apapun!
aku ingin belajar itu semua … bersamamu

dan bukankah sabar dan syukur merupakan kunci pintu surga?
denganmu … aku ingin membuka pintu itu
dengan-mu …
de-ngan-mu …

NB: haks! setelah berminggu-minggu tenggalam di dunia facebook, cuma sempet bikin puisi … ini juga diambil dari wall yang saya tulis buat istri tercinta 🙂

loading...

Dia yang Kurindu

Dia yang kurindu
yang bibirnya selalu menyebut asma-Nya
yang hatinya terpaut pada-Nya
yang hidupnya diabdikan untuk-Nya

Dia yang kurindu
yang cintanya adalah cinta-Nya
yang ridhanya adalah ridha-Nya
yang senyumnya adalah senyum-Nya

Dia yang kurindu
Muhammad sang terpercaya
shalawat dan salam untuknya
selalu…

Hmm, sudah berapa lama ya saya nggak nulis puisi? Lumayan lama rasanya. Inspirasi awalnya sebetulnya gara-gara kangen sama seorang manusia yang sudah lama tidak pernah bertemu, hampir 2 tahun atau bahkan lebih. Laki-laki atau perempuan? Ah, nggak penting…!! Bait pertama itu bercerita tentang manusia tersebut. Namun, di tengah-tengah penulisan…saya jadi kepikiran Rasulullah SAW. Ya, sudah…saya dedikasikan saja puisi itu untuk beliau. Tadinya mau saya kasih judul “Ode Buat Rasulullah“, tapi merasa kurang cocok. Ciri khas saya sekali. Too much repetition. Maklum lah, saya agak kesulitan berpuitis-puitis ria. Waktu puisi ini masih dalam proses, Catur sempat melihatnya, karena ketika saya ‘tinggalkan’ untuk istirahat, Catur main ke-kostan saya, tapi tidak ada komentar sama sekali.

Agak aneh juga sebetulnya, mengingat belakangan ini saya lebih sering mendengarkan musik rock. Lho, apa hubungannya? Ya, jelas ada. Biasanya musik berpengaruh terhadap kondisi jiwa. Saya juga menulis puisi tersebut ditemani lagu-lagu dari Dream Theater, Liquid Tension Experiment (LTE), Hoobastank serta Linkin Park. Meskipun di tengah-tengah geberan musik mereka yang cadas dan eksploratif itu, saya juga menyelipkan lagu-lagu yang kontemplatif dari Opick, Chrisye dan Iwan Fals, lagu sunda Doel Sumbang, atau musik instrumental dari Budjana, Jubing Kristianto, String Quartet, Yanni dan instrumentalis lain yang tidak saya kenal. Tidak ketinggalan juga Al-Matsurat, beberapa surat di Juz 30 dan ceramah-ceramah dari Athian Ali, Hussein Umar atau Adian Husaini. Winamp disetel dengan mode shuttle, jadilah sebuah kombinasi bunyi-bunyian yang ‘aneh’ dan unpredictable, penuh kejutan.

Menarik sebetulnya, sebuah cara untuk ‘mempermainkan’ mood dan mengatasi kebosanan. Coba saja rasakan sensasinya ketika setelah berbising-bising dengan musik rock instrumental berdurasi 16 menit semacam “When The Water Break” dari LTE, lalu mood anda diajak ‘melayang’ oleh komposisinya Budjana, dan tiba-tiba anda diajak bertafakur oleh lirik-lirik semacam “Bila Waktu telah Berakhir” dari Opick, sebelum akhirnya telinga anda diajak ‘berlari’ lagi mendengarkan lagu “Home” atau “Forsaken” dari Dream Theater. Cara seperti ini, mungkin bisa juga digunakan sebagai latihan agar tidak mudah terkejut. 😀

Puisi “Dia yang Kurindu” di atas dihasilkan di tengah-tengah suasana semacam itu. Kalau bagi saya sih aneh, karena setahu saya, sebuah karya puisi biasanya tercipta di tengah-tengah suasana yang hening dan tenang. Apalagi jika dalam puisi itu memuat unsur ke-ilahi-an, spiritualitas atau ajakan untuk berkontemplasi. Jangan-jangan, hal semacam itu sudah biasa dan memang bukan hal yang aneh? Kalau seperti itu, saya yang aneh…WEIRD!! :-p

S 3 K 3 L 0 4. 030308. 22.30

Pada Suatu Hari Nanti

pada suatu hari nanti
jasadku tak akan ada lagi
tapi dalam bait-bait sajak ini
kau takkan kurelakan sendiri

pada suatu hari nanti
suaraku tak terdengar lagi
tapi di antara larik-larik sajak ini
kau akan tetap kusiasati

pada suatu hari nanti
impianku pun tak dikenal lagi
namun di sela-sela huruf sajak ini
kau takkan letih-letihnya kucari

Sapardi Djoko Damono, 1991.

Saya sebetulnya kurang suka menampilkan karya orang lain di blog.  Tapi…tidak bisa tidak, puisi-puisinya si Kakek Romantis ini memang bikin iri.  Gimana sih bikin puisi secanggih karya-karyanya? Elegan sekali.  Saya ‘nyolong’ puisi di atas dari blognya om Jaf.  Biasanya, kalau soal puisi-puisi si Kakek Romantis ini, Oci suka ‘cerewet’ ngebahasnya.  *timpuk Oci pake sendal jepit* :-p

Kamana Atuh, Cinta?

Berkali-kali aku meyakinkan diri

Bahwa rasa itu tidak pernah ada

Sekarang aku tidak bisa membohongi diri

Bahwa rasa itu memang ada

Terjebak, antara keinginan yang sulit kugapai

Dan apa yang bisa kugapai tapi tak sungguh-sungguh kuingini

Ah, kamana atuh, cinta…cinta…

NB : Heu3x. Geuleuh ih, jadi nulis yang beginian 😀

C 1 H 3 U L 4 17 6. 261107. 20.00

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén