Buku Terjemahan dan Program Beasiswa Luar Negeri Sebagai Salah Satu Faktor Kemajuan Sebuah Bangsa

Belajar dari sejarah, ada dua hal yang menurut saya cukup penting dan terlupakan oleh bangsa kita, atau setidaknya oleh pemerintah kita. Kalau pun sudah dilakukan, namun sepertinya kurang optimal. Pertama, soal penerjemahan buku, dan yang kedua adalah soal pengiriman orang-orang terbaik kita untuk mengenyam pendidikan di luar negeri dan mengaplikasikan serta mengamalkannya di dalam negeri.

Buku Terjemahan

Setidaknya ada dua fase yang menjadi rujukan saya untuk membuktikan betapa pentingnya buku terjemahan sebagai salah satu faktor kemajuan sebuah bangsa. Pertama, ketika Islam berhasil menguasai peradaban dan yang kedua ketika Eropa mulai menunjukkan kemajuan dalam bidang teknologi.

Ketika Islam mulai menguasai sebagian belahan bumi ini, salah satu hal yang dilakukan oleh pemerintahnya adalah mendorong kemajuan dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Salah satu hal yang dilakukan adalah dengan menerjemahkan buku-buku atau manuskrip-manuskrip yang berhubungan dengan iptek, yang berasal dari berbagai sumber. Diantaranya adalah buku-buku filsafat Yunani, kedokteran, matematika dan lain-lain.

Hal yang sama juga dilakukan oleh bangsa Eropa di masa-masa awal berakhirnya Perang Salib. Ribuan buku berbahasa arab diterjemahkan. Beberapa buku yang diterjemahkan diantaranya, “Muqaddimah” karya Ibnu Khaldun, buku-buku kedokteran Ibnu Syifa (Avicenna) dan buku-buku Ibnu Rusyd (Averos).

Penerjemahan buku bertujuan untuk mempermudah akses bagi para calon ilmuwan terhadap sumber-sumber utama ilmu pengetahuan dan teknologi. Bagaimanapun, tidak semua orang Indonesia mengerti bahasa Inggris atau Jepang. Juga akan menyita cukup banyak waktu jika setiap orang harus belajar atau harus bisa bahasa asing terlebih dahulu agar bisa memahami isi buku dari luar negeri.

Pengiriman Mahasiswa ke Luar Negeri

Jepang pernah melakukan ini, Malaysia bahkan sampai mengirim orang-orangnya untuk belajar dari Indonesia, itu juga yang pernah dilakukan oleh India. Begitu pula ketika Eropa mengirim orang-orang terbaiknya untuk belajar dari pemimpin peradaban saat itu. Dan hasilnya bisa kita lihat sekarang.

Jepang menjadi pemimpin dalam bidang teknologi. Malaysia sudah jauh meninggalkan Indonesia. Bahkan India, yang selama ini kita olok-olok karena filmnya, adalah penyumbang terbanyak orang-orang yang memimpin dunia ICT.

Memang banyak orang Indonesia yang menuntut ilmu di Luar Negeri atau di ‘kantung-kantung’ ilmu pengetahuan. Akan tetapi, banyak pula yang menyatakan tidak ingin kembali ke Indonesia. Ada berbagai macam alasan, diantaranya adalah karena apresiasi pemerintah Indonesia dirasa sangat kurang terhadap mereka. Selain itu, mereka pergi atas biaya sendiri atau beasiswa dari lembaga-lembaga yang berasal dari luar negeri, sehingga merasa tidak memiliki tanggung jawab apa pun terhadap negara.

Akan berbeda halnya jika mahasiswa-mahasiswa yang kuliah ke luar negeri dibiayai sepenuhnya oleh negara. Lalu setelah masa pendidikan selesai mereka diberi ruang untuk mengembangkan seluruh ilmu yang dimilikinya. Lebih dari itu, diberikan apresiasi, entah berupa uang, penghargaan atau pun proyek-proyek penelitian. Ini yang kurang diberikan oleh pemerintah Indonesia.

Tanggung Jawab Pemerintah

Meskipun ada ratusan penerbit buku di Indonesia, akan tetapi penerbit-penerbit buku tersebut hanya akan menerbitkan buku-buku yang diyakini menjanjikan dalam hal penjualan. Oleh sebab itu, mudah dimengerti jika buku terjemahan yang tersedia di Indonesia lebih banyak didominasi oleh buku-buku nonfiksi semacam novel. Sementara buku-buku sains terjemahan masih jauh lebih sedikit.

Akan berbeda halnya jika dalam hal terjemahan tersebut, pemerintah mengambil peran. Katakanlah dengan mendirikan Lembaga Penerjemahan, yang terdiri dari orang-orang yang kompeten dan memiliki penguasaan bahasa asing yang mumpuni. Jika 100 orang dibebani tugas untuk menerjemahkan masing-masing 1 judul buku dalam 3 bulan, maka dalam 1 tahun pemerintah Indonesia sudah memiliki 300 judul buku terjemahan.

Agar penerbit juga diuntungkan, buku-buku tersebut diorderkan ke-300 penerbit. Bisa juga dengan sistem kerjasama atau sponsorship, agar beban pemerintah juga tidak terlalu berat. Katakanlah sekali terbit, pemerintah membayar atau bekerja sama dengan para penerbit itu untuk mencetak 1000 eksemplar. Kemudian buku-buku tersebut disebarkan ke perpustakaan-perpustakaan umum, sekolah dan universitas. Tanpa biaya.

Agar lebih memudahkan lagi, tidak ada larangan bagi setiap orang untuk memperbanyak buku tersebut. Oleh sebab itu, permasalahan lisensi buku menjadi tanggung jawab pemerintah untuk membicarakannya dengan pengarang dan penerbit aslinya. Dengan cara seperti itu, setiap orang akan lebih mudah mengakses ‘isi’ buku tersebut. Entah itu difotokopi, atau membeli bajakannya sekalipun tidak akan menjadi masalah.

Apalagi dengan adanya internet, semakin lebih mudah lagi. Pemerintah tinggal menyediakan situs khusus yang berisi seluruh ebook terjemahan tersebut. Setiap orang bebas mengunduh file-file yang tersedia dan diperbolehkan untuk membuat versi cetaknya, bahkan menjualnya, meskipun sebatas pengganti ongkos cetak.

Selain itu, ada cara lain lagi. Adanya kontrak kerja dengan mahasiswa yang dikirim ke luar negeri dengan biaya sepenuhnya ditanggung oleh pemerintah. Misalnya, setiap mahasiswa yang mendapatkan beasiswa diwajibkan untuk menerjemahkan minimal sebuah buku yang terkait bidang pendidikan mahasiswa tersebut.

Selain menerjemahkan buku, mahasiswa tersebut juga diwajibkan menulis minimal satu judul buku. Buku tersebut harus berhubungan dengan bidang yang diambilnya. Kemudian buku tersebut diserahkan kepada pemerintah. Namun, mahasiswa tersebut tetap mendapatkan hak dari terbitnya buku tersebut. Seperti, namanya tercantum sebagai penulis buku dan mendapatkan uang lelah. Meskipun, dengan sepenuhnya dibiayai beasiswa itu saja sudah cukup.

Kontrak kerja lainnya adalah dengan mewajibkan para penerima beasiswa tersebut untuk kembali ke Indonesia dan mengajar di universitas-universitas atau sekolah-sekolah yang ditunjuk oleh pemerintah. Katakanlah untuk jangka waktu 5 tahun. Atau ditempatkan di lembaga-lembaga pemerintah yang terkait dengan bidang pendidikan penerima beasiswa, dan dituntut untuk menyumbangkan dan mengembangkan berbagai inovasi di bidang tersebut. Untuk kemudian menuliskan dan mempublikasikan hasil-hasil penelitiannya.

Penerima beasiswa yang tidak kembali ke Indonesia akan mendapatkan hukuman. Misalnya, dicap “pengkhianat” dan dalam KTP keluarganya akan diberikan cap “keluarga pengkhianat”, sehingga anggota keluarga lainnya tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan beasiswa serupa. Persis seperti yang dilakukan pemerintah kita terhadap keluarga PKI. Itu hanya salah satu contoh saja. Tentunya ada berbagai macam hukuman yang bisa diberikan.

Penutup

Saran-saran dalam tulisan ini hanyalah sumbangan pemikiran dan opini pribadi. Terlepas dari apakah saran tersebut kongkrit atau tidak, realistis atau tidak dengan kondisi bangsa Indonesia saat ini. Mudah-mudahan, jika ada pemerintah yang baca, tulisan ini bisa memberikan sumbangan yang berarti. Meskipun hanya dalam tataran wacana.

Bandung. 19 Mei 2008. 21.00.

NB: Bhehehe, judulnya panjang pisan ya? Bingung atuh da, judul yang pas kira-kira apa ya? 😀 Tulisan ini terinspirasi ketika mengingat betapa kesulitannya saya mendapatkan referensi buku-buku berbahasa Indonesia terkait tema skripsi yang saya ambil.

loading...

Previous

Komentar ke-1000

Next

Raja

18 Comments

  1. ok prof, saya ACC usulan anda
    *cieh gaya euy

    agah @ flower city’s last blog post..TIGA PETUAH PAPAH TENTANG CINTA

  2. ketika dunia perbukuan masih masuk dalam lingkaran industri, jangan harapkan bangsa ini jadi cerdas, sebab yang menjadi orientasi bagi pemilik modal adalah soal untung-rugi. sementara jika mengharapkan peran pemerintah, entah kapan bakal terwujud. lebih2 kaum elite di negeri ini masih menjadikan politik dan ekonomi sebagai panglima. soal buku2 terjemahan? saya pesimis dengan buku2 semacam itu dunia keilmuan di negeri ini bisa berkembang bagus. budaya literasi di negeri ini masih payah. boro2 mbaca buku terjemahan, membaca buku karya penulis domestik pun masih malas.

    sawali tuhusetya’s last blog post..Reformasi Kultural: Sebuah Indonesia yang Tertinggal

  3. sy sgt suka baca buku….
    terutama novel hehehehe…

    tp syg euy..harganya bikin kecekik..terpaksa minta subsidi ortu hehehe…

    semoga next time dipermurah, tp penulisnya semakin makmur pula *apa iya mungkin yak?* 😉

    theloebizz’s last blog post..oLeH2nyaa nih..

  4. wadiyo

    jamannya habiebie
    ‘kan sudah pada dikirim ke LN.
    hasilnya????

  5. ass.

    BBM naek buku katanya juga mau naek.

    padahal sy suka sekali mbaca. tp yang jelas semahal apapun buku sy InsyaAllah tentu kita harus beli karena kebutuhan.

    yup oke juga usulan mas Reza, moga dibaca Mendiknas..hehe

    Alex’s last blog post..AKU JATUH CINTA LAGI

  6. Terimakasih saran2nya,
    akan kami pertimbangkan,.

    *ditendang*

  7. GR

    Iya mending buka aja situs unduh buku gratis, hemat biaya cetak…

    GR’s last blog post..Tips Browsing Hemat Via Hape

  8. Kalau saya malah kadang merasa sedih melihat buku-buku terjemahan, khususnya di dunia IT. Terjemahannya kadang membingungkan 🙁

    Riyogarta’s last blog post..Gatering?

  9. pertama.
    kalau buku2 aslinya dari luar menurut saya jangan diterjemahkan. biasanya artinya bisa beda dari aslinya. *sotoy mode on*

    kedua.
    saya sepakat kalau pemuda2 Indonesia lulusan LN kurang dihargai oleh pemerintah. makanya banyak yg lari keluar

    yusdi’s last blog post..Hit Counter Cantik

  10. ven

    ah don susah amat siy komen di sini…error mulu…dah 2x ngetik buanyaaak…gagal terus

    aku siy setuju…buku terjemahan penting bgt…masak mo tau ilmu aja hrs bersusah payah nerjemahin dl…klo kaya aku yg kemampuan nerjemahin cekak…jadi makan waktu…gmn mo nyerap ilmu dg cepat…kelamaan booo.

    lulusan LN balik indo??

    banyak kok…banyak yg gag diperhatiin….hasil karya ga dihargai secara materi dg semestinya…msh alakadarnya…
    inget mbak ku yg PNS pernah crita…bosnya yg doktor lulusan LN dg karya ilmiah yg bejibun…gajinya cm beda tipis ama mbak ku yg msh S1. gemana cb pdhl BBM aja naik terus…kok gajinya ga naik2 heheh

    wajar dong ya…klo ada bbrp mending kabur ke LN kerja di sana lebih dihargai keilmuannya…tentunya dg uang

    jgn dibilang matre yah…buktinya jamannya islam msh jaya…setiap buku yg ditulis diganti dg emas lho…itu tandanya peghargaan materi tetep sangat penting atas keilmuan

    ven’s last blog post..UbAn

  11. Sebenarnya malah yang harus dilatih adalah membaca buku versi aslinya, terutama jika dari bahasa Inggris, karena sering terjemahan nya malah kacau.

    Sebetulnya kita tak seharusnya menyalahkan pemerintah, waktunya masyarakat juga bekerja sama, apalagi saat ini legislatif lebih kuat dibanding eksekutif.

    edratna’s last blog post..Berusahalah memberi perhatian yang sama pada masing-masing anak

  12. baca buku terjemahan memang enak, karena bagi orang awam bahasanya lebih di mengerti, kalo kalo bahasa aslinya kdang bikin pusing, coba gmn kalo bukuitu terbitan dari rusia, jepang, ato cina

    geleng2 kpala

    chatoer’s last blog post..Akhirnya Kembali Jogging di Sabuga ITB

  13. Setuju dengan edratna – kemampuan berbahasa asing (inggris, arab, dst) akan sangat membantu untuk memperluas wawasan kita.

    Jadi ide posting nih, mudah2an saya bisa segera ada kesempatan berbagi tips cara belajar b.Inggris yang mudah, cepat, menyenangkan, dan gratis pula (bisa ya?)

    Tentang sekolah ke luar negeri, ini juga sangat membantu memperluas wawasan. Tapi kalau beban biayanya terlalu besar untuk negara, mungkin bisa diganti dengan skema magang di luar negeri. Ini akan lebih bermanfaat lagi saya kira.

    sufehmi’s last blog post..Seminar: All about Ubuntu – FKI @ JCC

    Wah, kalau Kang Harry mau kasih tips, ya monggo… mudah-mudahan akan sangat bermanfaat bagi yang kemampuan bahasa asingnya lemah seperti saya.

    Saya juga setuju dengan Kang Harry dan Bu Edratna, Bahasa Asing memang bisa membantu untuk meningkatkan wawasan kita. Saya juga merasakan hal itu. Hanya saja, barangkali proses belajarnya akan lebih cepat jika ada juga terjemahannya, atau mungkin bisa membantu yang memiliki kendala dalam bahasa. Meskipun saya juga setuju dengan Om Riyogarta, kalau buku-buku terjemahan yang pernah saya baca, seringkali memaksakan untuk meng-Indonesiakan istilah-istilah yang sebetulnya tidak perlu di-Indonesiakan. Rancu jadinya.

  14. menurut saya ada yg lebih esensial untuk dikembangkan ketimbang soal penerjemahan buku, yaitu tentang minat baca

    apalah artinya beribu-ribu buku, kalau minat bacanya tidak ada, sy jd teringat perpustakaan SMP saya dulu, bukunya sih banyak…… tetapi tak diminati oleh para siswa, sepii

    adit’s last blog post..My Desktop + My Playlist

  15. sebenarnya nggak perlu jauh-jauh. murahkan saja pendidikan yang sekarang semakin melambung tak terkendali. saya yang ingin mencari beasiswa dalam negeri saja susah. semua lembaga pendidikan top di negara ini mengkomersialkan diri. justru lebih mudah mencari beasiswa di luar negeri. tentunya konsekuensinya bisa jadi nggak akan pernah kembali ke indonesia dan mengabdi di negara lain. so sad 🙁

    galih’s last blog post..Menikmati Pagi

  16. :bayikedip: wah bener tuh Don…
    Seperti buku teknik (tapi sungguh saya bukan orang teknik, hanya beberapa kali berteman dengan orang teknik yang minta bantuin terjemahin buku teknik), kan gak bisa kita salah-salah terjemahin bisa salah tuh.
    Kalo teknik sipil, bisa ambruk jembatan yang dibangun kalo salah ngartiin ato teknik listrik, kan bisa konslet tuh…..
    Tapi, boro-boro pemerintah mau mikirin ginian ya, mikirin BBM, korupsi, dll aja mumet.
    Kasian ya…

    ‘Nin’s last blog post..7 Tahun yang Sudah Terlewati

  17. iin

    haizzz…ini blog apa bukan? ada prolog dan epilog
    (tinggal tambahan backsound)hahaha..

    btw, kenapa Donny gak menyinggung tentang International School ya? kan ada cabangnya di Indonesia.
    Itukan branch dari yg di Luar Negri.

    iin’s last blog post..I have a headache

  18. Heuheu… daku lebih suka kalo dirimu pake prolog dan epilog gini. Lebih enakeun bacanya 😀
    Ngomong-ngomong soal beasiswa ke luar negeri, kemaren sobat daku di ITB baru diwawancara sama orang Jepang buat dapetin beasiswa itu. Bikin ngiler… 🙁
    Dirimu kapan ke Euro? :d

    putri hujan’s last blog post..Ephemera*

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén