Siapa Lu?! 2

Belum juga hilang rasa kesal ketika membuat tulisan Siapa Lu?! Eh, malah ada lagi yang bikin gregetan …

Rabiah seharusnya berterima kasih kepada Soetrisno Bachir karena dipublikasikan gratis di televisi. Perempuan yang dikenal sebagai Suster Apung itu, katanya, akan menjadi lebih terkenal nantinya setelah membintangi iklan Soetrisno.

Suster Apung seharusnya sadar, dirinya sedang berhadapan dengan ketua umum partai besar,” ungkap Ramli.

(http://www.detiknews.com/read/2008/08/15/172056/989424/10/dpw-pan-sulsel-akan-selidiki-orang-di-balik-protes-suster-apung)

Duh, yang mesti berterima kasih itu siapa, Pak?  Semestinya bapak, dong.  Bu Rabiah barangkali tidak membutuhkan ketenaran itu.  Bu Rabiah juga mungkin tidak peduli dengan kebesaran partai Bapak.  Buktinya, beliau keberatan diasosiasikan dengan partai bapak dan merasa terganggu.

Rabiah mengeluh pekerjaannya jadi terganggu dengan stigma masyarakat akibat dari iklan politik itu. Perempuan berjilbab ini ingin menjalankan tugasnya dengan tenang. Bagi Rabiah, pekerjaannya mengarungi laut lepas demi menolong warga adalah tanggung jawab sipil, tanpa embel-embel politik.

Tuh, lihat sendiri kan, Pak?

Kenapa mesti bapak yang berterima kasih? Ya, iya dong, masa ya iya lah… buah aja kedondong, bukan kedonlah.  Tuh, jadi aja…halah!!  Dibandingkan Soetrisno Bachir, Ibu Rabiah lebih dulu tenar, Pak.  Buktinya, bapak yang ngikut-ngikut bu Rabiah, bapak yang mendekati bu Rabiah.  Dibandingkan bapak, Bu Rabiah lebih menghayati jargon yang bapak gembar-gemborkan itu.

Kalau mau disebut orang yang peduli, nggak perlu bikin iklan, Pak.  Mending duitnya dipakai buat biayain Bu Rabiah.  Berapa milyar, tuh? Tenar mah datang sendiri, pak … kalau sudah ada hasil karyanya.  Atau kalau ngikutin jargon bapak, sudah ada perbuatannya.  Buktinya, Bu Rabiah jadi terkenal -mudah2an- karena keihklasannya.  Karena berbuat, pak.  Seperti yang bapak gembar-gemborkan itu …

Oh, ya.  Asal tahu saja, saya terganggu juga tuh dengan iklan-iklan bapak.  Sangat terganggu.  Terutama kalau yang sedang kepikiran adalah, berapa milyar duit yang terbuang karena iklan nggak penting semacam itu ya?  Lha, iya pak … pentingnya dimana coba?  Penting buat bapak, mungkin … tapi nggak penting buat saya.  Swear deh, pak … samber gledek deh bapak.

Hak bapak sih.  Duit, duit Bapak … mungkin.  Cuma, saya bingung, pak … sebenernya bapak ngiklan gitu pengen jadi presiden, ya, pak?  Ooppsss …

loading...

Previous

Siapa Lu?!

Next

Terapi Energi

25 Comments

  1. Sabar .. sabar ..
    ini kok ya marah2x mulu oom ? :d

    Tapi emang skr ini banyak orang yg nda tau diri kaya itu. Contohnya ya saya ini yg nda tau diri komen disini :p

    indrios last blog post..Aplikasi Expedisi menggunakan Grails (part 1)

  2. jelas dong pengen jadi presiden, buat apa coba keluar duit buat iklan segede itu kalo gak ada hasilnya,

    yang jualan sampo aja iklan biar produknya laku keras, masak iya si bapak itu iklan cuma buat iseng aja, tujuannya jelas tuh

  3. heuheu

    begitulah sikap calon maupun pejabat indonesia (smua ga yah??)… berasa penting, berasa bener, berasa bmoral ajah sendiri…

    but who’s foolin anyway??..

  4. yah… namanya jg politik
    apa aja bisa jadi bahan buat menaikkan masa

    afwan auliyars last blog post..cewek malam, wajar kah !??!

  5. Cuma, saya bingung, pak … sebenernya bapak ngiklan gitu pengen jadi presiden, ya, pak?  Ooppsss …

    Dah musim ‘tebar pesona’ ya ?
    Wah telat deh 😛
    http://mind.donnyreza.net/wp-includes/images/smilies/tweety_3.gif

  6. iin

    juru kampanye sutrisno bachir telah mengambil keputusan yg sangat FATAL hohoho..
    salahin aja bawahannya hihihi

    iins last blog post..every ‘lil bit hurt

  7. :bayikiss:
    Ketua umum partai yang mengaku besar seharusnya sadar, dirinya sedang berhadapan dengan Suster Apung..!

    Sekarang, tidak perlu berbuat baik untuk dianggap baik, cukup bikin iklan bareng orang lain yang berbuat baik, kita pun ikut dianggap baik (Halah)…

    Gak perlu mengapung beneran untuk bisa mengapung, cukup bawa iklan dengan suster apung, SB pun ikut mengapung…

    ariclouds last blog post..Sakit kok Untung?

  8. bwahahahaha.. gemes ya pak.. sing sabar ajahh.. huhuhuu… begitulah manusia.. sangat beragam.. Yang penting kita bisa tetep bersih… gak ikut2an ‘dekil’ hehehe…
    Btw, tampaknya “Siapa Lu??” akan bikin tetralogi nih… ditunggu seri ke-3 dan ke-4 nya ya pak… Xixixixi…

    Memilah milah buah kedondong… emang yg bener mulah jamilah bukan mulan jamidonk… ‘halahh’ juga donkk
    ^_^

    putifuls last blog post..Meracau Sebelum Lelap….

  9. hehehe..
    nih iklan dulu saya sempet bingung, poster besar banyak bertebaran di kota jogja, saya bingung.. nih orang sapa?
    selidik punya selidik,ketua partai.. apalagi kalau gak pingin jadi presiden?!
    blm jadi pejabat aja sudah menghabiskan uang sebanyak2nya.. apalagi sudah menjadi pejabat nanti, bisa2 ngerampok duit rakyat dengan proyek2 yang gak jelas dananya lari kemana..

  10. wah iya tuh.. tadi saya nonton di berita juga seperti itu.. parah juga yah.. dia juga gak mau disalahkan.. dia melemparkan ke pihak advertising gitu..

  11. Setiap orang memang punya intensi masing-masing. Ada yang berpikir bahwa bekerja itu ibadah dan jabatan itu amanah, sehingga melakukan pekerjaan dengan senang hati, tanpa memikirkan imbalan akan dinilai seperti apa.

    Saya jarang nonton TV, apalagi semakin banyak iklan yang aneh-aneh, mendingan baca aja ahh…

    edratnas last blog post..Apa ibu keberatan jika tarif taksi naik?

  12. Ya begitulah namanya politikus 🙁
    Hidup adalah perbuatan … halah.

    Riyogartas last blog post..Kejutan di Angka 8

  13. My

    ow iya, soetrisno bahir itu buat iklan utk apa sech??
    jadi capres ya?? ^oon mode on^

    Mys last blog post..Berdamai dengan diri sendiri … !!!

  14. hooh nih ngeri postingan mas donny, ngeri2 terus, kritik2 terus…

    inoex135s last blog post..Dirgahayu Indonesia…

  15. Bener-bener kesel rupanya ya Don?
    Saya gak pernah nonton jadi gak pernah kesel 🙂
    Tapi dia juga pasang papan reklame segede gajah di pusat kota Mataram.
    Setiap melewatinya suami saya selalu mengeluarkan pertanyaan yang sama, “Apa sih maksudnya Sutrisno Bachir ini?”…
    Benar-benar gak jelas…

    ‘Nins last blog post..SEJUTA MERAH PUTIH UNTUK INDONESIAKU

  16. nyari ketenaran aja kali tuh orang kang..
    sabar ya kang 🙂

  17. Duh duh, iya nih dirimu marah-marah melulu jadi serem. Heu3x… ^.^ Iya tuh, bagi Bachir sepertinya “hidup adalah perbuatan (untuk mempromosikan diri dan meraih kekuasaan untuk… ?)”. Bener, sayang ya uang buat masang iklannya, coba uangnya dibagi-bagi ke rakyat yang kelaparan dan makan makanan kadaluarsa atau nasi aking demi mempertahankan hidup (padahal pelan-pelan mereka sedang bunuh diri…).

    putri hujans last blog post..Bank Budi

  18. Don..nyebut don…thez…thez..^_^

    Sabar bro…

    thez al fajrs last blog post..Sempur, dulu dan sekarang

  19. hidup Rabiah……

    torashams last blog post..Band of Pejuang RI…?

  20. mendingan duitnya dibeliin krupuk ya bung…
    jelas manfaatnya…

  21. Asli gw eneq liat si SB di Tv

    aria turnss last blog post..Bilangan Vampire

  22. sebenenya kalo menurut aku, yang dilakukan SB sangat biasa saja sebagai politisi, belum terkenal, dan menginginkan dirinya menjadi capres mewakili kelompoknya. sangat mengagumkan juga bagaimana ia mempelopori gerakan politisi beriklan. memang mengenaskan melihat berapa uang yang mereka hamburkan untuk ini kalau dibandingkan dengan berapa orang yang masih butuh makan dan sekolah…sebenarnya tak hanya SB, SB cuman langkah lanjutan dari budaya berpolitik kita. liat aja banner banner partai kalo mau pemilu, amit amit kan gede dan mahalnya. satu banner besar seukurang 3×8 m aja harganya sudah jutaan, bahkan belasan juta…bayangkeun. memang menggemaskan politisi kita.
    tapi kita di Indonesia, memang masyarakatnya aneh. ada orang yang harus kepayahan mengayuh beca, jujur, diciprati air genangan jalan oleh orang yang membawa jaguar,korup. ada suster apung yang sradak sruduk nolong orang dengan keterbatasan fasilitas dan biaya, ada mereka yang…
    ah..ironi akan selalu ada…

    mitas last blog post..peka dosa

  23. Orang yang merasa besar biarpun ngomongnya sok rendah hati, tetap saja sulit menanggalkan perasaan siapa gua. hik hik….

    Kalau iklan berapa milyar mah. Aku rak urusan. Duit-duit dia sendiri. Asal bukan hasil korupsi aja.

    Tapi kalo sampe ada orang yang merasa tokoh berkata (atau pengikutnya berkata). Lo beruntung karena diangkat /dipopulerkan oleh Mister Anu.

    Yak setuju kalo jawabannya : emangnya siapa sih lo ? Nggak diangkat juga nggak urusan.

    Intinya : Ada kesetaraan lah. Jangan mengsubordinat orang lain.

    lovepasswords last blog post..Dekrip Password Manage Folder Now

  24. Sentilannya bagus. Cuman, paragraf terakhir itu kalo diperhalus mungkin akan lebih menarik. Sebab, paragraf pertama dan terakhir biasanya sangat berkesan di benak pembaca, bukan?

    M Shodiq Mustikas last blog post..Aku akan dibunuh orang Malaysia atau Singapura?

Leave a Reply

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén